Ambisi Dipiala Dunia - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Ambisi Dipiala Dunia

Ketika Jerman menjamu Inggris di Liga Bangsa-Bangsa pada hari Selasa, bos Three Lions Gareth Southgate akan berharap timnya tidak akan memikirkan salah satu yang lolos.

Jamal Musiala yang lahir di Stuttgart diperkirakan akan tampil untuk Jerman setelah memilih untuk mewakili negara kelahirannya daripada Inggris pada Februari 2021, meskipun telah menghabiskan sebagian besar masa kecilnya di London dan tampil mengesankan di akademi di Southampton dan Chelsea.

Pemain berusia 19 tahun, yang bergabung dengan Bayern Munich dari Chelsea pada Juli 2019, sejak itu menjadi debutan dan pencetak gol termuda klub – serta pemain dan pencetak gol termuda di Liga Champions.

Musala, yang bermain untuk tim Inggris di level U-15 hingga U-21, juga menjadi pemain termuda yang mewakili Jerman di turnamen besar ketika ia masuk melawan Hongaria di putaran final Euro 2020 yang tertunda.

Berbicara sebelum pertandingan di Munich, ia menguraikan keinginannya untuk mencapai lebih banyak lagi, ambisinya di Piala Dunia, posisi favoritnya dan mengapa ia mendapat manfaat dari budaya sepakbola kedua negara.

Setelah musim debut yang menjanjikan di Bayern, Musiala mendapat panggilan kejutan untuk Euro 2020. Meski hanya tampil dua kali sebagai pengganti, Musiala masih membuat dampak, memiliki andil dalam gol melawan Hungaria yang mengirim Jerman ke sistem gugur. tahapan.

Dengan 11 caps dan satu gol, ia telah membangun itu dengan kinerja man-of-the-match melawan Belanda pada bulan Maret, sementara cameo babak kedua yang berpengaruh di sayap kiri dalam hasil imbang 1-1 Nations League di Italia pada Sabtu telah menyebabkan panggilan untuk tempat awal.

Musala yakin dia mendapat manfaat dari pengaruh dua pelatih Jerman kelas atas dengan gaya kontras di tingkat klub dan internasional.

Dia menambahkan: “Kami memainkan permainan yang sangat menyerang dengan Julian Nagelsmann di Bayern, terkadang dengan hanya tiga di belakang dan banyak penyerang di depan.

“Ini semua tentang kontrol, pemosisian bola, tetapi juga counter-pressing yang bagus untuk merebut kembali bola segera setelah kehilangannya.

“Gaya permainan Hansi Flick dengan Jerman lebih agresif, seperti ketika dia di Bayern. Kami ingin merebut bola kembali ke atas lapangan untuk memulai serangan. Itu juga berarti lawan semakin menjauh dari gawang. Kami berlatih banyak menekan tinggi dalam pelatihan.

“Saya sangat ingin tampil baik dan menjadikan diri saya bagian dari skuad itu – Piala Dunia pertama saya akan menjadi perasaan yang luar biasa.

“Saya ingin meningkatkannya, lebih banyak fisik, stamina, masuk ke posisi mencetak gol yang lebih baik dan disiplin defensif.”

Kekuatan Musala terlihat jelas di awal kariernya di Bayern, dengan debutnya di Liga Champions pada Desember 2020 – hanya beberapa bulan setelah debut klubnya pada usia 17 – dalam hasil imbang 1-1 di Atletico Madrid asuhan Diego Simeone.

“Saya sangat gugup,” katanya. “Itu adalah pertandingan terbesar dalam karir saya saat itu. Saya mencoba bermain sebebas mungkin, tidak memikirkan situasi dan memainkan permainan alami saya.”

Lini tengah Atletico yang berpengalaman Saul Niguez dan Koke berjuang untuk menangkap pergerakan Musiala di antara lini, yang memungkinkan dia menggiring bola langsung ke pertahanan mereka. Dia menyelesaikan tiga dribel dalam 76 menit dan menunjukkan keamanan teknisnya dalam penguasaan bola dengan akurasi umpan 92%.

Musala mengatakan: “Menggiring bola di ruang sempit, kontrol ketat, mengalahkan pemain adalah sesuatu yang selalu saya suka lakukan.

“Saya telah melatih gerakan ini sejak saya masih kecil dengan ayah saya. Dia mendorong saya untuk mengambil dan mengalahkan pemain – dan saya selalu menyimpannya bersama saya.

“Di Jerman, kami memiliki liga di akademi dari usia di bawah 10 tahun, sedangkan di Inggris kami tidak memiliki liga sampai usia di bawah 18 tahun.

“Anda memiliki lebih sedikit tekanan dan lebih banyak waktu untuk mengembangkan diri dan Anda bisa bermain jauh lebih bebas. Dengan taktik di sini, di Jerman, Anda diajarkan untuk menang di usia muda.”

Meski bermain lebih banyak di lini tengah yang lebih dalam musim lalu, Musiala masih mampu menyumbang delapan gol dan enam assist untuk Bayern. Ini sama dengan sebuah gol atau assist setiap 141 menit dan keinginan yang meningkat untuk mencetak lebih banyak.

“Jika Anda bermain di lini tengah, Anda harus menemukan cara yang berbeda untuk bergabung dalam serangan dan lari terlambat di belakang pertahanan bisa sangat sulit untuk dipertahankan,” tambahnya.

Setelah datang melalui akademi Chelsea sebagai striker dan gelandang serang, Musala kini telah bermain untuk tim utama Bayern di sayap kiri dan kanan, sebagai nomor 10 dan dalam peran lini tengah yang lebih dalam.

Dia berkata: “Ada banyak hal yang Anda lakukan secara berbeda di lini tengah. Jika Anda berada di atas lapangan, Anda harus lebih sadar akan lingkungan Anda, mencari lebih banyak umpan di belakang, memiliki pengambilan keputusan yang lebih baik untuk menjaga bola kadang-kadang. , daripada menggiring bola, dan menunjukkan disiplin defensif untuk berada di posisi yang tepat.

“Itu hanya akan membuat permainan saya lebih baik.”

Terlepas dari keserbagunaan ini, masa depan Musala untuk klub dan negara secara luas diharapkan berada dalam peran nomor 10 sebagai calon penerus legenda Bayern dan Jerman Thomas Muller.

“Semua orang tahu bahwa lini tengah menyerang adalah posisi pilihan saya karena di situlah saya memiliki permainan di depan saya,” tambahnya.

“Saya bisa belajar banyak dari Thomas. Sejak sesi latihan pertama saya, kami selalu membicarakan permainan.

“Cara dia melihat permainan itu jenius karena dia melihat di mana akan ada ruang bahkan sebelum itu terjadi, dia beberapa langkah ke depan.

“Sebelum dia menerima bola, dia sudah tahu operan apa yang harus dimainkan. Dia memimpin struktur kami saat kami menekan.

“Ketika saya mendapat kesempatan untuk bermain lebih tinggi di lapangan sebagai nomor 10, saya sudah memiliki beberapa ide tentang apa yang bisa memajukan permainan saya.”

Inggris akan berharap mereka tidak menderita dari kebangkitan Musala dan pemikiran ke depan pada hari Selasa.

Popular News

I-12
Langkah Ke Arah Yang Benar
27 September 2022
Gareth Southgate mendapatkan apa yang dia inginkan dari Inggris jika ukurannya adalah...
images-1
Konflik Kevin Sanjaya dengan Pelatih, Netizen Ikut Terpecah
26 September 2022
Konflik yang terjadi antara Kevin Sanjaya Sukamuljo dan pelatih ganda putra Indonesia...
9B587B4E-C5B9-4BF5-9C61-D3697FC2B8DB
Singa Ompong
26 September 2022
Tim nasional Inggris yang akrab disapa The Three Lions memang tak pernah sepi dari...
3434586353
Tisha Salah Satu Sosok Penting Kedatangan Shin Tae Yong
26 September 2022
Mantan Sekretaris Jenderal PSSI Ratu Tisha Destria menjadi sorotan setelah Timnas...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.