Bangkit Mengatur Pertarungan Terakhir

Manchester City mengalami salah satu keruntuhan Liga Champions yang paling luar biasa ketika Real Madrid bangkit dari jurang maut untuk mengatur pertarungan terakhir dengan Liverpool.

City unggul dua gol secara agregat memasuki menit ke-90 setelah gol Riyad Mahrez menambah kemenangan 4-3 di leg pertama pekan lalu.

Dan kemudian Rodrygo terjadi.

Pemain pengganti asal Brasil itu memanfaatkan bola sayap kiri Karim Benzema dari jarak dekat di menit terakhir – dengan tembakan tepat sasaran pertama Real.

Dan 90 detik kemudian dia menyamakan kedudukan dengan sundulan ke pojok atas gawang setelah Marco Asensio menyambut umpan silang Dani Carvajal.

Itu mengirim Bernabeu yang sudah gaduh ke dalam euforia mutlak.

City, yang mengira mereka akan lolos ke final Liga Champions Inggris untuk kedua kalinya secara berturut-turut, sangat terkejut.

Kedua belah pihak memiliki peluang untuk memenangkan pertandingan sebelum peluit waktu penuh. Ederson menggagalkan hat-trick tembakan cepat Rodrygo dan kemudian Phil Foden yang tidak dijaga melepaskan tembakan di dalam kotak.

Dan hingga perpanjangan waktu, pertandingan berjalan – dan Real-lah yang mencetak gol penentu di mungkin semifinal Liga Champions terhebat yang pernah ada.

Benzema memukul bola lepas Ruben Dias di dalam kotak dan dijatuhkan oleh bek City. Dia melangkah untuk mengambil penalti sendiri dan mencetak gol ke-43nya musim ini. Tidak diragukan lagi itu yang paling penting.

Thibaut Courtois dari Real, yang sejauh ini menjadi penjaga gawang yang lebih sibuk, menepis sundulan Foden dengan Fernandinho beberapa inci dari mencetak rebound – tetapi City tidak dapat menemukan gol untuk mengirimnya ke adu penalti.

Itu membuat pengulangan final Liga Champions yang paling berkesan dalam beberapa tahun terakhir, ketika Real mengalahkan Liverpool 3-1 pada 2018.

Untuk City dan manajer Pep Guardiola sekarang, gelar Liga Premier – mereka duduk satu poin di atas Liverpool dengan empat pertandingan tersisa – adalah satu-satunya target mereka.

Liga Champions telah memberikan begitu banyak pertandingan sistem gugur klasik dalam beberapa tahun terakhir, termasuk leg pertama yang satu ini – pertandingan yang seharusnya dimenangkan City lebih banyak.

Itu tampak seperti yang langka, dan menyenangkan, biasa bagi City setelah Mahrez mencetak gol menyusul lari bergelombang Bernardo Silva.

City memiliki lima gelar Liga Premier – dan empat kemenangan lagi dari yang keenam – sejak pengambilalihan Abu Dhabi pada 2008.

Tapi Liga Champions – trofi yang benar-benar mengukuhkan tempat Anda sebagai ikon sepak bola dunia – selalu lolos darinya.

Setelah kekalahan 1-0 musim lalu dari Chelsea di Porto, mereka mungkin bertanya-tanya berapa lama mereka harus menunggu celah lain.

Sepertinya jawabannya hanya 12 bulan. Tapi sekarang, siapa yang tahu?

Fans City akan mengutuk nama Rodrygo selamanya jika mereka tidak pernah berhasil memenangkan Piala Eropa.

Sebenarnya City seharusnya memenangkan pertandingan ini dengan mudah. Di babak pertama, kiper Real Courtois menggagalkan upaya Mahrez, Kevin de Bruyne, Silva dan Foden.

Di menit akhir, tembakan Jack Grealish digagalkan oleh Ferland Mendy – dan upaya lainnya digagalkan oleh Courtois yang melakukan diving.

Satu-satunya penyelamatan Ederson di waktu normal datang untuk menggagalkan hat-trick Rodrygo.

Setelah gol Benzema, mereka jarang terlihat ingin bangkit dan para pemain mereka berdiri tanpa emosi saat peluit akhir berbunyi untuk mewujudkan impian mereka di Eropa.

Sekarang Guardiola memiliki tugas besar di tangannya. Dia harus mengangkat kepala para pemain City untuk empat pertandingan terakhir Liga Premier mereka.

Jika mereka kehilangan salah satu dari mereka, itu memberi Liverpool kesempatan untuk menyalip mereka dan memenangkan gelar – dan mungkin menjadi tim Inggris pertama yang memenangkan empat kali lipat.

Real adalah tim Piala Eropa pamungkas, setelah memenangkan kompetisi 13 kali – enam kali lebih banyak dari siapa pun.

Tetapi di menit-menit terakhir bahkan mereka tidak bisa membayangkan bahwa mereka akan pergi ke Paris akhir bulan ini.

Berkali-kali musim ini mereka berada di ambang. Mereka bangkit dari ketinggalan agregat 2-0 untuk mengalahkan Paris St-Germain di babak 16 besar.

Kemudian di perempat final melawan Chelsea, Rodrygo mengirimnya ke perpanjangan waktu dengan gol di menit-menit akhir dan Benzema mencetak gol kemenangan. Terdengar akrab?

Rodrygo, yang menggantikan Toni Kroos setelah 68 menit di sini, telah benar-benar membukukan tempatnya di cerita rakyat Real sekarang.

Skuat asuhan Carlo Ancelotti itu meraih gelar La Liga akhir pekan lalu dan sekarang dapat memusatkan semua perhatian mereka pada pertandingan itu dengan Liverpool.

Pertemuan terakhir mereka yang terakhir, pada 2018 di Kyiv, menyaksikan Gareth Bale mencetak dua gol dan Loris Karius menghadiahi Benzema sebuah gol klasik.

Rodrygo adalah pemain pengganti ketiga yang mencetak banyak gol untuk Real Madrid dalam pertandingan Liga Champions. Bale hari itu adalah salah satu dari dua lainnya.

Adakah orang lain yang bersemangat untuk melihat apa yang disajikan Real dan Liverpool pada tanggal 28 Mei dalam kompetisi yang tidak pernah berhenti ini?

Popular News

tabel-roullete-amerika
Aturan dalam Bermain Roulette
10 March 2018
Hari ini kita akan membahas salah satu jenis kasino yang juga merupakan favorit jutaan...
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
05 June 2020
Pembalap Mercedes akan kembali ke trek di sirkuit Silverstone, Inggris, minggu depan...
save-
Virtus Pro menandatangani Save- ke daftar Dota 2 setelah 2 turnamen sebagai pengganti
31 October 2019
Virtus Pro adalah salah satu tim paling dominan sepanjang musim Sirkuit Dota Pro...
Lil
Lil membentuk tim baru Odium; membawa beberapa anggota CIS
04 October 2018
Ilya "Lil" Ilyuk telah memutuskan untuk mengambil banteng dengan tanduk dan menciptakan...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.