Harapan Untuk Memperpanjang Petualangan - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Harapan Untuk Memperpanjang Petualangan

Gareth Bale kembali menyelamatkan Wales saat penalti kapten menyelamatkan hasil imbang melawan Amerika Serikat dalam pertandingan Piala Dunia pertama negaranya selama 64 tahun.

Wales lesu dan dikuasai di babak pertama yang didominasi oleh tim AS yang bersemangat, yang memimpin saat Tim Weah menyelesaikan dengan cerdas setelah berlari kencang dan melewati Christian Pulisic.

Pengenalan striker Kieffer Moore di paruh waktu merevitalisasi Wales, yang energi dan tujuannya yang baru ditemukan mengubah perselingkuhan sepihak menjadi pertarungan sejati saat Ben Davies dan Moore keduanya hampir menyamakan kedudukan.

Kemudian dengan sembilan menit tersisa, Bale yang sampai sekarang tidak dikenal itu digempur di dalam kotak oleh Walker Zimmerman sebelum dengan percaya diri memasukkan penaltinya ke gawang untuk membuat para pendukung Welsh yang bepergian di belakang gawang itu bersorak gembira.

Wales menyelesaikan permainan dengan kuat, didukung untuk mengamankan satu poin pada kembalinya Piala Dunia yang telah lama ditunggu-tunggu ketika mereka tampaknya akan mengalami kekalahan yang akan membuat mereka menatap keluar lebih awal dari kompetisi.

Sebaliknya, pasukan Robert Page akan kembali ke Stadion Ahmad Bin Ali pada hari Jumat untuk menghadapi Iran – dihancurkan 6-2 oleh Inggris pada hari Senin sebelumnya – mengetahui bahwa kemenangan akan memberi mereka kesempatan untuk maju ke babak kedua.

Wales menyelesaikan babak penyisihan grup melawan Inggris seminggu pada hari Selasa, tetapi pemikiran tentang pertandingan itu dapat menunggu saat mereka menikmati perlawanan ini dan hal baik yang akan dilakukan untuk harapan mereka untuk memperpanjang petualangan Piala Dunia mereka.

Ini adalah momen seismik bagi Wales, tidak hanya dalam arti sepakbola tetapi dalam konteks sejarah yang lebih luas untuk sebuah negara yang tidak pernah menikmati perhatian global yang datang dengan Piala Dunia modern.

Tidak ada negara yang menunggu lama antara penampilan pertama dan kedua di turnamen seperti yang dilakukan Wales dengan ketidakhadiran mereka selama 64 tahun, mantra mandul yang dipenuhi dengan kisah menyakitkan tentang nyaris gagal.

Tapi Wales sekarang berada di tengah era emas, mengakhiri penantian 58 tahun mereka untuk turnamen besar dengan lolos ke Euro 2016 – di mana mereka mencapai semifinal pertama yang bersejarah – dan mendukungnya dengan mencapai putaran kedua Euro 2020 .

Kualifikasi Piala Dunia terus terbukti sulit sampai Wales mengalahkan Ukraina di final play-off mereka pada bulan Juni. Setelah momen katarsis di tengah hujan Cardiff yang deras, pertandingan di Qatar ini adalah kembalinya mereka ke panggung sepak bola termegah di tengah panasnya gurun pasir.

Namun, penampilan babak pertama Wales gagal menyamai besarnya kesempatan tersebut.

Mereka lambat untuk menyelesaikan dan sangat terputus-putus melawan lawan dinamis mereka, yang mengambil inisiatif di babak pertama yang seharusnya memberi mereka lebih dari satu gol.

Peluang pertama Amerika Serikat datang pada menit kesembilan ketika umpan silang Weah yang kuat dari kanan menuju ke gawangnya sendiri oleh Joe Rodon tetapi, untungnya bagi bek tengah Wales, itu membentur kiper Wayne Hennessey. Itu bukan akhir dari bahaya karena, beberapa detik kemudian, Josh Sargent melirik sundulan jarak dekat ke tiang.

Lini tengah tampaknya menjadi perhatian terbesar bagi Wales, yang secara mengejutkan menurunkan striker Moore dan memulai dengan playmaker Fulham Harry Wilson bersama Aaron Ramsey yang berpikiran menyerang di depan Ethan Ampadu, bertugas melindungi tiga bek.

Idenya tampaknya cocok dengan tiga pemain tengah AS yang mengesankan dari Weston McKennie, Yunus Musah dan Tyler Adams – tetapi itu tidak berhasil karena keterputusan antara pemain bertahan dan penyerang Wales membuat mereka kalah manuver di medan pertempuran utama ini.

Itu terlihat jelas saat AS memimpin saat Pulisic melaju melewati lawan-lawannya dan memberikan umpan terobosan yang bagus kepada Weah, yang memotong bola melewati Hennessey yang bergerak maju dengan bagian luar sepatu bot kanannya.

Saat Wales meninggalkan lapangan pada babak pertama, satu-satunya penghiburan yang bisa mereka ambil dari penampilan yang begitu hina adalah fakta bahwa mereka tidak tertinggal jauh.

Perkiraan resmi penggemar Welsh di Stadion Ahmad Bin Ali adalah 3.000 yang tampaknya konservatif dan, meskipun mereka kalah jumlah dengan orang Amerika, kebisingan yang dihasilkan oleh lautan merah di belakang satu gol bergema dengan kekuatan penonton tuan rumah.

Lagu Hen Wlad Fy Nhadau yang mereka bawakan, lagu kebangsaan Welsh, menggetarkan jiwa dan, bahkan saat mereka menyaksikan tim mereka kalah di babak pertama, dukungan mereka tak tergoyahkan.

Namun, ada lebih banyak bobot dan kepercayaan pada raungan mereka, karena Wales meningkat tanpa bisa dikenali di babak kedua.

Pengenalan Moore sangat penting untuk pergeseran momentum. Sementara Wales tidak memiliki arah dan nyaris tidak mampu menyatukan dua operan di babak pertama, setelah istirahat mereka menyerang dengan jelas sekarang striker Bournemouth yang sedang dalam performa terbaiknya memberikan titik fokus yang tepat.

Permainan link-up-nya membawa Aaron Ramsey dan Bale ke dalam permainan, sementara waktu Wales yang lebih lama dalam menguasai bola memungkinkan bek sayap Neco Williams untuk mendorong ke depan.

Peluang nyata pertama Wales dari permainan datang pada menit ke-64 ketika sundulan menyelam bek Tottenham Davies dengan luar biasa ditepis oleh kiper Arsenal Matt Turner. Kemudian dari tikungan berikutnya, Moore menuju ke arah yang sempit.

Wales berubah, sekarang menahan bola dan memaksa AS – tiba-tiba rentan – mundur.

Bingung di mana mereka pernah berada dalam kendali yang tenang, hilangnya ketenangan AS memanifestasikan dirinya dalam konsesi penalti saat Zimmerman dengan canggung meluncur di belakang Bale.

Itu untuk membuktikan kesalahan yang merugikan, yang dihukum Bale dengan tendangan penalti kaki kiri yang ganas yang melewati Turner dalam perjalanannya ke gawang.

Itu memicu perayaan riuh di antara Tembok Merah di belakang gawang dan, sementara reaksi para pemain pada peluit akhir lebih terkendali, kepuasan terbukti saat Wales terhindar dari kekalahan untuk kembali ke Piala Dunia dengan solid.

Popular News

2F776251-7DD7-41AA-8CCD-84BC0B3CFAEC
Kejutan Berikutnya
06 December 2022
Maroko siap melanjutkan kejutan pada ajang Piala Dunia 2022 yang memang banyak menghasilkan...
L-05
Penderitaan Dalam Baku Tembak
06 December 2022
Kiper Dominik Livakovic menjadi pahlawan, menyelamatkan tiga penalti dalam adu penalti,...
L-04
Pemimpin Yang Luar Biasa
05 December 2022
Inggris akan bertemu Prancis di perempat final Piala Dunia pada Sabtu setelah mengalahkan...
L-03
Pertandingan Kalah, Kualifikasi Terjamin
03 December 2022
Cameroon  mengalahkan tim Brasil yang mengistirahatkan sejumlah pemain reguler...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.