Hari Besar Bagi Kedua Negara - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Hari Besar Bagi Kedua Negara

Gareth Southgate mengatakan para pemain Inggrisnya akan berlutut sebelum pertandingan pembuka Piala Dunia hari Senin melawan Iran.

The Three Lions telah melakukan gestur antirasisme sebelum pertandingan mereka sejak kematian George Floyd pada tahun 2020 lalu.

Mereka telah memutuskan untuk melanjutkan gerakan tersebut selama turnamen di Qatar setelah pembicaraan baru-baru ini.

“Itulah yang kami perjuangkan sebagai sebuah tim dan telah dilakukan untuk jangka waktu yang lama,” kata Southgate.

“Kami merasa ini adalah yang terbesar dan kami pikir ini adalah pernyataan kuat yang akan menyebar ke seluruh dunia untuk kaum muda, khususnya, untuk melihat bahwa inklusivitas sangat penting.”

Para pemain Liga Premier juga berlutut sebelum pertandingan setelah kembalinya sepak bola dari penutupan Covid-19 pada musim panas 2020.

Kemudian diputuskan menjelang awal musim ini untuk menggunakan momen-momen tertentu sepanjang musim untuk berlutut daripada membuat isyarat di setiap pertandingan.

Untuk Inggris, sudah menunggu empat tahun. Untuk Wales, ini sedikit lebih lama. Enam puluh tahun lebih lama, sebenarnya.

Hari pembukaan Piala Dunia 2022 hanya menampilkan satu pertandingan – kemenangan sederhana Ekuador atas tuan rumah Qatar – tetapi aksi tersebut akan meningkat pada hari Senin ketika rival Grup B Inggris dan Wales memulai kampanye masing-masing.

The Three Lions, yang akan menghadapi Iran, telah putus asa untuk merebut hadiah terbesar sepakbola sejak kalah di babak semifinal di Rusia empat tahun lalu.

Namun saat para pemain Wales memasuki lapangan di Stadion Ahmad Bin Ali untuk menghadapi Amerika Serikat (19:00), itu akan menjadi realisasi dari mimpi selama 64 tahun.

Sederhananya, ini akan menjadi hari besar bagi kedua negara.

Piala Dunia memiliki kekuatan untuk membuat suatu negara terhenti.

Pada hari Senin, istirahat makan siang yang diperpanjang pasti akan dilakukan. Televisi kantor cenderung menampilkan sepak bola. Dan ya, beberapa anak sekolah mungkin cukup beruntung untuk menonton pertandingan di sela-sela pelajaran.

Tidak ada yang mau melewatkan pertandingan pembuka Inggris melawan Iran.

Sementara tim Gareth Southgate menuai kritik setelah terdegradasi di Nations League, Inggris telah menangkap imajinasi negaranya dalam dua turnamen terakhir mereka.

Setelah finis keempat di Piala Dunia 2018, mereka nyaris lolos di Kejuaraan Eropa musim panas lalu, kalah dari Italia melalui adu penalti di final di Wembley.

“Kami telah membawa pendukung kami dalam perjalanan yang fantastis selama beberapa tahun terakhir,” kata Southgate.

Sekarang, Southgate dan para pemainnya ingin membawa penggemar Inggris dalam perjalanan lain saat mereka berupaya mengakhiri 56 tahun cedera di Piala Dunia.

“Negara kita sedang mengalami masa sulit saat ini,” tambah Southgate. “Hidup sulit bagi orang-orang kami – kami sedang mengalami resesi ekonomi – dan kami menginginkan perjalanan yang memberi mereka kebahagiaan sejati.”

Ketika Wales tersingkir dari perempat final Piala Dunia 1958 oleh Pele yang berusia 17 tahun dan Brasil yang akhirnya menjadi pemenang, hanya sedikit yang memperkirakan mereka membutuhkan waktu 64 tahun untuk menikmati panggung sepak bola terbesar untuk kedua kalinya.

Diperkirakan 3.000 penggemar Wales telah melakukan perjalanan ke Qatar. Mereka yang tidak bisa hadir harus menciptakan suasana di ruang tamu dan pub di seluruh negeri pada Senin malam.

Ya, demam Piala Dunia telah mencengkeram Wales – dan kapten Gareth Bale dapat merasakannya.

“Sekolah akan berhenti untuk menonton pertandingan kami [pertandingan grup kedua Wales, melawan Iran, dimulai pukul 10:00 GMT]. Itu adalah salah satu momen yang merupakan bagian besar dari sejarah, sesuatu yang kami inginkan,” kata Bale , yang juga menjadi kapten Wales di Euro 2020.

“Kami mendapat dukungan dari bangsa di rumah, apa pun yang terjadi. Selama kami memberikan 100%, negara kami akan mencintai kami untuk itu.”

Bale, yang mengatakan ingatan pertamanya tentang Piala Dunia adalah Prancis ’98, menambahkan: “Yang terpenting, hal terbaik adalah mengembangkan sepak bola di Wales dan menginspirasi generasi lain, untuk membuat lebih banyak anak bermain sepak bola.

“Dengan melakukan itu, semoga kami memiliki tim nasional yang lebih kuat di masa depan dan, mudah-mudahan, seseorang akan duduk di sini dalam 20 tahun dan mengatakan kami telah menginspirasi mereka.”

Popular News

2F776251-7DD7-41AA-8CCD-84BC0B3CFAEC
Kejutan Berikutnya
06 December 2022
Maroko siap melanjutkan kejutan pada ajang Piala Dunia 2022 yang memang banyak menghasilkan...
L-05
Penderitaan Dalam Baku Tembak
06 December 2022
Kiper Dominik Livakovic menjadi pahlawan, menyelamatkan tiga penalti dalam adu penalti,...
L-04
Pemimpin Yang Luar Biasa
05 December 2022
Inggris akan bertemu Prancis di perempat final Piala Dunia pada Sabtu setelah mengalahkan...
L-03
Pertandingan Kalah, Kualifikasi Terjamin
03 December 2022
Cameroon  mengalahkan tim Brasil yang mengistirahatkan sejumlah pemain reguler...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.