Kebersamaan Tidak Mencakup Semua Orang - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Kebersamaan Tidak Mencakup Semua Orang

Sebagai buntut dari kemenangan 2-1 injury time Manchester United yang mendebarkan di Fulham pada hari Minggu, Erik ten Hag membiarkan dirinya merenungkan perkembangan di Old Trafford sejak ia menjadi manajer di musim panas.

“Kita sekarang bersatu,” katanya. Kami memiliki kebersamaan, di ruang ganti, dengan staf, direktur, seluruh klub, dan para penggemar.

“Saya pikir kami memiliki dasar. Kami menuju ke arah yang benar. Saya pikir budaya telah berubah; sikap, mentalitas telah berubah dan itu bagus. Hari ini, menurut saya, adalah simbolnya, ketika Anda mendapatkan menang di detik-detik terakhir pertandingan.”

Pada waktu yang hampir bersamaan, staf United diberitahu bahwa ‘kebersamaan’ tidak mencakup semua orang.

Mereka tidak tahu saat itu – dan masih belum tahu sekarang – serangan penuh yang dilancarkan oleh Cristiano Ronaldo. Kecuali jika situasinya berubah, mereka harus menunggu dengan orang lain untuk menonton di televisi wawancara Piers Morgan dengan pemain yang mereka bayar £500.000 seminggu.

Dalam kutipan wawancara yang dirilis pada hari Minggu, Ronaldo mengatakan dia merasa “dikhianati” oleh klub, tidak menghormati manajer Ten Hag dan dipaksa keluar.

Dalam klip baru pada hari Senin, Ronaldo mengklaim direktur di klub tidak mempercayainya ketika dia mengatakan dia harus melewatkan awal pelatihan pramusim karena putri dan pasangannya berada di rumah sakit.

Sebelumnya pada hari Senin, klub mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Manchester United mencatat liputan media mengenai wawancara oleh Cristiano Ronaldo. Klub akan mempertimbangkan tanggapannya setelah fakta lengkap ditetapkan.”

Wawancara Ronaldo akan ditayangkan selama dua malam pada hari Rabu dan Kamis.

Namun, dalam arti tertentu, bagi Manchester United tidak ada keputusan yang harus diambil.

Setelah Ronaldo menolak untuk masuk ke lapangan sebagai pemain pengganti saat kemenangan atas Tottenham pada 19 Oktober, United menegaskan di belakang layar bahwa mereka mendukung Ten Hag untuk mengatasi situasi tersebut. Dia segera menurunkan pemain berusia 37 tahun itu untuk pertandingan akhir pekan berikutnya di Chelsea.

Sekarang diketahui Ronaldo menerima perilakunya malam itu salah. Namun, dia tetap bersikukuh bahwa keputusan yang dimaksudkan Ten Hag adalah untuk menunjukkan rasa tidak hormat kepada publik.

Dalam sebuah wawancara radio pada hari Senin, Morgan mengatakan langkah itu bertentangan dengan penjelasan Ten Hag atas kegagalannya memasukkan Ronaldo selama kekalahan derby Manchester 6-3 di Stadion Etihad dua setengah minggu sebelumnya, yang katanya, dalam situasi tersebut. , pasti tidak sopan.

Ada perbedaan yang signifikan pada kedua game tersebut. United sempat tertinggal 4-0 di babak pertama. Setelah 80 menit, skor menjadi 6-1. Jelas tidak ada yang dipertaruhkan selain membatasi ukuran kekalahan yang memalukan. Melawan Tottenham, mereka memasuki 10 menit terakhir untuk mempertahankan keunggulan dua gol melawan rival empat besar setelah meraih empat poin dari tiga pertandingan. Christian Eriksen diperkenalkan dengan tiga menit tersisa malam itu, seperti juga pemain muda Anthony Elanga.

Mantan kapten United Gary Neville tidak sendirian dalam berpikir Ronaldo telah melewati batas malam itu dan akan lebih baik bagi semua pihak jika mantan rekan setimnya itu segera dibebaskan.

Ten Hag mengambil pandangan yang berbeda.

Namun, dalam menjelaskan posisinya dalam konferensi pers yang diperpanjang dua hari setelah pertandingan melawan Tottenham, dia mengatakan sesuatu yang menjadi inti masalah.

“Saya harus mengambil keputusan demi kepentingan klub dan tim terutama, itu tugas saya,” katanya. “Tidak peduli siapa itu, usia atau reputasinya.”

Dengan kata lain, tidak masalah Ronaldo telah memenangkan setiap penghargaan dalam permainan beberapa kali, telah dinobatkan sebagai pemenang Ballon d’Or pada lima kesempatan dan secara luas diakui sebagai salah satu pemain terbaik yang pernah ada. Di mata Ten Hag, dia hanyalah pemain biasa. Dan kebenaran yang brutal adalah, musim ini, dia belum memberikan hasil, baik dalam hal gol yang dicetak atau kontribusi secara keseluruhan.

Pada hari Senin, Ronaldo mentweet bahwa dia sepenuhnya fokus pada Piala Dunia bersama Portugal.

Selain mengatakan bahwa mereka perlu menetapkan fakta lengkap di balik wawancara, yang jelas-jelas tidak diizinkan oleh Ronaldo, United berusaha keras.

Mereka secara pribadi tidak senang dengan beberapa tuduhan spesifik yang dibuat Ronaldo tentang kehidupan di belakang layar di klub, menunjukkan bahwa restoran dan menu telah dirombak, bahwa peningkatan sedang dilakukan ke gym dan bahwa tempat latihan berbeda dengan tempat latihan. satu yang ditinggalkan Portugis pada tahun 2009.

Ada juga ketidakbahagiaan atas klaim Ronaldo bahwa dia dipaksa keluar oleh ‘eksekutif’ mengingat dia diberikan cuti penuh kasih dan diizinkan untuk melewatkan tur musim panas Thailand dan Australia oleh tokoh senior di klub, bahkan ketika kepindahan itu dipertanyakan oleh orang lain.

Ada desas-desus untuk sementara waktu sekarang bahwa Ronaldo – secara luas dipandang sebagai uber-profesional – belum menjadi panduan untuk pemain muda seperti yang diharapkan.

Juga tidak diragukan lagi bahwa Ronaldo ingin pergi di musim panas. Sumber United bersikeras bahwa, selain tawaran dari Arab Saudi, tidak ada kesepakatan yang diajukan yang tidak melibatkan mereka membayar sebagian besar gajinya.

Terhadap latar belakang ini, United harus memutuskan apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Mustahil membayangkan Ronaldo bermain di bawah Ten Hag dan tak terbayangkan hierarki United bisa melemahkan manajer mereka dengan mendukung seorang pemain.

Ten Hag perlu berbicara dengan direktur sepak bola John Murtough, sebelum chief executive Richard Arnold dan co-chairman Joel Glazer terlibat.

Jika preseden adalah panduan apa pun, kesabaran akan dibutuhkan untuk hasil akhirnya.

Begitulah 17 tahun yang lalu. Kembali ke Oktober 2005, ketika United dihajar 4-1 dalam pertandingan Premier League di Middlesbrough. Segera setelah pertandingan itu, kapten Roy Keane memberikan wawancara yang sangat memberatkan rekan satu timnya sehingga tidak pernah ditayangkan. Delapan belas hari kemudian setelah memberikan wawancara itu, Keane meninggalkan United dengan “persetujuan bersama”.

Di era media sosial, 18 hari terasa seperti seumur hidup.

Tapi, tidak peduli berapa lama, tampaknya Ronaldo akhirnya akan mendapatkan keinginannya dan diizinkan pergi. Semua yang harus diputuskan, adalah bagaimana.

Mantan kapten Manchester United Rio Ferdinand mengatakan dia tidak bisa membela Ronaldo.

“Ini semua dibuat untuk satu hal – dan itu untuk dia meninggalkan klub,” katanya.

“Sampai wawancara ini, saya akan membela dia tapi hubungan cinta dengan Manchester United yang dimiliki Cristiano sudah berakhir di mata saya.

“Saya tidak merasa ada jalan kembali. Saya tidak merasa klub akan membawanya kembali dan saya tidak berpikir dia ingin kembali. Ini semua dibuat untuk alasan itu.”

Mantan striker Blackburn dan Chelsea, Chris Sutton, mengatakan Ronaldo “sedang menurun dan dia membuang mainannya dari kereta bayi”.

Sutton berkata: “Ronaldo tidak bisa bermain untuk Ten Hag lagi. Dia tidak bisa bermain untuk Manchester United lagi. Itu mungkin berhasil dengan sangat baik untuk Ten Hag. Seluruh wawancara ini sama sekali tidak perlu, itu merusak warisannya.

“Para penasihatnya pasti tahu dampak dari wawancara ini.”

Mantan penyerang Brighton Glenn Murray menambahkan: “Manchester United tahu ketika mereka membawanya masuk, dia memiliki ego yang besar untuk mengikuti kualitasnya. Ini akan selalu terjadi. Dia tidak akan pernah bereaksi dengan baik atas kematiannya.

“Jelas semua orang ingin dia keluar dari klub. Itulah yang dia inginkan dengan wawancara itu. Itu sangat memanjakan diri sendiri. Tidak ada jalan kembali untuknya sekarang.”

“Dia telah melakukan wawancara yang merupakan versi kebenarannya dan seringkali ada lebih dari satu versi kebenaran dalam hidup.

“Saya tidak berpikir penggemar United akan sangat khawatir jika dia tidak bermain untuk klub lagi.”

Popular News

2F776251-7DD7-41AA-8CCD-84BC0B3CFAEC
Kejutan Berikutnya
06 December 2022
Maroko siap melanjutkan kejutan pada ajang Piala Dunia 2022 yang memang banyak menghasilkan...
L-05
Penderitaan Dalam Baku Tembak
06 December 2022
Kiper Dominik Livakovic menjadi pahlawan, menyelamatkan tiga penalti dalam adu penalti,...
L-04
Pemimpin Yang Luar Biasa
05 December 2022
Inggris akan bertemu Prancis di perempat final Piala Dunia pada Sabtu setelah mengalahkan...
L-03
Pertandingan Kalah, Kualifikasi Terjamin
03 December 2022
Cameroon  mengalahkan tim Brasil yang mengistirahatkan sejumlah pemain reguler...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.