Menjaga Jarak - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Menjaga Jarak

Chelsea bangkit dari ketinggalan dua gol untuk mendapatkan hasil imbang dengan Liverpool di Stamford Bridge klasik – hasil yang hanya memperkuat cengkeraman Manchester City pada perburuan gelar Liga Premier.

Manajer Liverpool Jurgen Klopp melewatkan pertandingan setelah dugaan tes positif untuk Covid-19 sementara manajer Chelsea Thomas Tuchel mengeluarkan pemain dengan rekor £97,5 juta Romelu Lukaku dari skuadnya setelah wawancara kontroversial di mana ia menyatakan ketidakpuasan dengan situasinya saat ini.

Tampaknya Klopp akan lebih bahagia dari kedua bos ketika Sadio Mane, yang beruntung lolos hanya dengan kartu kuning setelah menyikut Cesar Azpilicueta dengan siku tinggi di detik-detik pembukaan, memanfaatkan kesalahan Trevoh Chalobah untuk membawa Liverpool unggul di menit sembilan. .

Momen kejeniusan individu Mohamed Salah, tipuan untuk mengelabui Marcos Alonso kemudian penyelesaian dekat tiang yang sempurna, membuat Liverpool memimpin sebelum Chelsea melakukan comeback mereka menjelang turun minum.

Tendangan voli spektakuler Mateo Kovacic melambung melewati kiper Liverpool Caoimhin Kelleher, menuju Alisson yang juga diduga positif Covid, setelah 42 menit sebelum Christian Pulisic berlari untuk menyamakan kedudukan di perpanjangan waktu babak pertama.

Dalam pertandingan yang sangat menghibur, kedua belah pihak memiliki peluang untuk menang di babak kedua dengan kiper Chelsea Edouard Mendy menyelamatkan luar biasa dari Salah dan Mane sementara Kelleher menggagalkan Pulisic.

Pemenang tidak dapat ditemukan, yang membuat Chelsea, di urutan kedua, 10 poin di belakang City sementara Liverpool, di urutan ketiga, terpaut 11 dari pemimpin dengan satu pertandingan di tangan.

Keputusan Tuchel untuk mengeluarkan Lukaku dari skuadnya untuk pertandingan penting seperti itu selalu akan menjadi strategi berisiko tinggi mengingat taruhannya.

Apakah Tuchel menunjukkan kepemimpinan yang kuat dan disiplin yang memaksakan atau apakah dia menggunakan palu godam untuk memecahkan kacang, melemahkan Chelsea dalam tekadnya untuk menetapkan hukum?

Tampaknya selama 42 menit seperti taktik Tuchel akan menjadi bumerang ketika serangan mematikan Liverpool menghukum Chelsea dan Stamford Bridge dalam suasana hati yang tenang dengan tim tuan rumah berjuang untuk membuat dampak.

Tiba-tiba, secara spektakuler, permainan berbalik di saat-saat yang menentukan sebelum jeda dan sementara Tuchel tidak mendapatkan tiga poin yang akan menjawab semua pertanyaan tentang keputusannya, tidak ada keraguan semangat dan tekad Chelsea karena banyak pihak akan pergi. di bawah dengan Liverpool dalam posisi yang mengesankan.

Chelsea menyeret jalan mereka kembali ke permainan, meskipun tiga poin benar-benar hasil yang dibutuhkan dengan Manchester City tampaknya pada gulungan yang tak terbendung.

Tuchel sekarang, mungkin, akan mengintegrasikan kembali Lukaku ke dalam skuadnya dan mencoba untuk mendapatkan yang terbaik dari seorang striker yang seharusnya menjadi mata rantai yang hilang Chelsea ketika ia tiba kembali di klub dari Inter Milan di musim panas.

Gelar itu sekarang terlihat sebagai prospek yang jauh, tetapi masih ada banyak hal yang harus diperjuangkan – dan baik Chelsea maupun Tuchel akan berharap Lukaku dapat memainkan peran utama dalam pengejaran trofi mereka.

Liverpool, dengan Pep Lijnders yang bertanggung jawab, tanpa tiga pemain kunci dengan Joel Matip dan Roberto Firmino bergabung dengan Alisson dalam mengembalikan dugaan tes positif Covid.

Meskipun absen, mereka terlihat di jalur untuk kemenangan penting ketika mereka memimpin 2-0 – dan sementara hasil imbang di Chelsea bukanlah kemunduran besar, intinya adalah mereka akan tahu bahwa mereka menyia-nyiakan posisi otoritas dalam permainan ini. .

Ukuran komando mereka tidak pernah total dalam pertandingan yang panik dan berkualitas tinggi, tetapi mereka akan marah pada bagaimana mereka membiarkan Chelsea kembali ke permainan di menit-menit penutupan babak pertama.

Penjaga gawang pilihan kedua Liverpool, Kelleher, 23, dapat merasa puas dengan penampilannya sebagai wakil Alisson, membuat dua penyelamatan bagus dari Pulisic dan memancarkan aura tenang yang menandai dia sebagai seseorang yang sangat menjanjikan.

Klopp dan Lijnders akan bertanya-tanya apakah bijaksana bagi Liverpool untuk membiarkan pertandingan terbuka lebar dengan keunggulan vital itu dan Chelsea mengejar pertandingan dengan suasana putus asa. Mereka akan mempertanyakan manajemen permainan mereka sendiri.

Liverpool masih membawa bahaya nyata sampai peluit akhir tetapi mereka tidak dapat mengalahkan Mendy yang sangat baik dan sekarang akan melihat kembali pada dua pertandingan tandang di Leicester City dan Chelsea di mana mereka hanya mendapatkan satu poin – sesuatu yang mungkin terbukti sangat mahal dalam sebuah gelar ras yang tampaknya memiliki sedikit atau tidak ada margin kesalahan.

Popular News

B-04
Membutuhkan Waktu Menjadi Lebih Baik
04 February 2023
Penandatanganan rekor Inggris Enzo Fernandez melakukan debutnya di Chelsea tetapi...
B-03
Hat-trick Yang Menakjubkan
03 February 2023
Christian Burgess tidak percaya dengan apa yang baru saja dilihatnya. Sisinya, Royale...
4ACFCFAE-2747-4148-B7B2-CD2050955A41
The Magpies Yang Baru
02 February 2023
Newcastle United akan menghadapi Manchester United dalam laga final Piala Carabao...
B-02
Selalu Bertujuan Mengejar Kehormatan
02 February 2023
Manchester United melewati leg kedua semifinal Piala EFL mereka dengan Nottingham...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.