Pemimpin Yang Luar Biasa - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Pemimpin Yang Luar Biasa

Inggris akan bertemu Prancis di perempat final Piala Dunia pada Sabtu setelah mengalahkan Senegal di Stadion Al Bayt.

Sisi Gareth Southgate selamat dari pembukaan yang menegangkan di mana kiper Jordan Pickford melakukan penyelamatan luar biasa dari Boulaye Dia untuk keluar sebagai pemenang yang meyakinkan dengan tampilan kekuatan serangan yang kuat.

Jude Bellingham adalah pemain bintang Inggris, menyiapkan gol pertama untuk Jordan Henderson dengan umpan silang sempurna setelah 38 menit kemudian memiliki andil kedua di babak pertama, bergabung dengan Phil Foden saat kapten Harry Kane mencetak gol pertamanya. turnamen.

Itu meninggalkan Kane hanya satu di belakang rekor sepanjang masa Wayne Rooney dari 53 gol Inggris dan dia sekarang memiliki tahap yang sempurna di Qatar untuk menulis halaman baru dalam buku-buku sejarah.

Foden sekali lagi menjadi pencipta ketika Inggris menyelesaikan pertandingan pada menit ke-57, memberikan umpan silang ke Bukayo Saka untuk menunjukkan kesadaran dan sentuhan yang luar biasa untuk menyelesaikan penyelesaian halus melewati kiper Senegal Edouard Mendy.

Itu menutup malam yang sempurna bagi manajer Southgate, yang memilih untuk mengembalikan Saka dan tetap percaya dengan Foden, meninggalkan Marcus Rashford meskipun mencetak dua gol dalam kemenangan atas Wales. Raheem Sterling tidak dipertimbangkan setelah pembobolan di rumah keluarganya dan sekarang akan kembali ke Inggris.

Inggris membutuhkan waktu untuk bergerak melawan Senegal tetapi ketika mereka mengklik, mereka menunjukkan tingkat kreasi yang memberi mereka keunggulan nyata dan menjadikan mereka pesaing sejati untuk Piala Dunia ini.

Kekhawatiran awal datang ketika Senegal berusaha untuk mengekspos kurangnya kecepatan Harry Maguire, yang mereka lakukan dua kali dan akan diperhatikan oleh Prancis dan Kylian Mbappe, tetapi begitu Bellingham menggunakan otoritasnya di lini tengah, Inggris mampu mengambil kendali dan melaju menuju kemenangan.

Pemain Borussia Dortmund berusia 19 tahun itu telah menjalani Piala Dunia yang luar biasa, tetapi dia sekarang memiliki kekuatan dan produksi di panggung terbesar untuk menambah reputasinya.

Bellingham adalah pemain lini tengah modern yang identik dan cara dia bekerja sama dengan Foden untuk gol kedua Inggris, diselesaikan dengan penyelesaian yang meriah dari Kane, adalah sekilas masa depan emas.

Foden juga berkembang di Piala Dunia ini, setelah mencetak gol melawan Wales dan menciptakan dua gol di sini. Lini tengah dan serangan Inggris mulai terbentuk dengan waktu yang tepat untuk ujian terberat melawan Prancis dan Mbappe yang tak tertandingi.

Henderson dan Declan Rice membiarkan Bellingham berkembang sementara Saka sekali lagi menunjukkan kedewasaan dan ancamannya dari posisi melebar bersama Foden.

Kane adalah ujung tombak bergerak di depan dan itu pertanda baik bagi Inggris bahwa dia sekarang berada di jalur gawang dan mengejar rekor Rooney. Dia kadang-kadang perlu bermain di turnamen besar, seperti di Euro 2020, dan Southgate akan senang melihat betapa tegasnya dia menyelesaikan peluang yang dia dapatkan untuk gol kedua.

Pickford tidak banyak berbuat di Piala Dunia ini, tetapi ketika dipanggil untuk beraksi, dia melakukan intervensi penting melawan Senegal yang membuka jalan bagi Inggris untuk menyatukan tindakan mereka dan menang dengan mudah.

Inggris berjuang dalam pertahanan pada fase pembukaan, dengan Dia kehilangan satu peluang besar sebelum dia diberikan kesempatan lain yang membutuhkan Pickford untuk melakukan penyelamatan satu tangan yang kuat dari tembakan miringnya.

Senegal segera tertinggal dan Inggris memiliki momentum yang tidak pernah mereka ancam untuk dilepaskan, tim Southgate menutup kemenangan dengan banyak sisa setelah babak kedua yang lancar.

Tempat Pickford di tim Inggris terkadang dipertanyakan dari luar tetapi tidak pernah oleh Southgate, yang memiliki keyakinan penuh pada pemain yang tidak pernah mengecewakannya.

Penyelesaian akhir Jordan Henderson bukan hanya momen penting dalam kemenangan Piala Dunia Inggris atas Senegal, tetapi pembenaran dari sentuhan pasti manajer Gareth Southgate dalam pemilihan tim.

Henderson telah menjadi penghantar kilat bagi para kritikus yang siap menyodok konservatisme yang dirasakan Southgate, tetapi jika salah satu pilihan menunjukkan kemampuan manajer Inggris yang tak ternilai untuk menutup kebisingan dan fokus pada persyaratan sepak bola turnamen, itu adalah keputusannya untuk tetap dengan 32 tahun Liverpool. – kapten tua.

Tak perlu dikatakan, opini media sosial sangat keras dalam kecamannya atas pilihan sebelum pertandingan tetapi Southgate kebal terhadap pengaruh luar seperti itu dan Henderson berperan penting dalam kemenangan 3-0 yang menentukan perempat final melawan Prancis pada hari Sabtu. .

Ketika Inggris berjuang melawan AS di babak penyisihan grup, Southgate mengabaikan kami yang merasa Phil Foden dari Manchester City adalah jawabannya dan meminta Henderson untuk memulihkan kendali dengan pengalamannya yang luas. Dia melakukan tugasnya, lalu melakukannya lagi dalam kemenangan 3-0 yang membuat Wales pulang saat Inggris memuncaki grup mereka.

Henderson mungkin kekurangan apa yang disebut “Faktor X” dari banyak orang di sekitarnya di skuad Inggris, tetapi seperti yang sering dikatakan oleh manajer lama Liverpool Bob Paisley: “Anda membutuhkan seseorang untuk membawa piano sebelum orang lain dapat memainkannya.”

Ini adalah kualitas dan etika tim yang diakui Southgate di Henderson dan mengapa dia akan memulai lagi melawan Prancis. Cara dia, Jude Bellingham dan Declan Rice bergabung di lini tengah sekarang terlihat sebagai tautan yang tidak bisa dipatahkan.

Southgate berkata: “Jordan luar biasa. Dia pemimpin yang luar biasa. Dia menyatukan tim dan di sekitar kamp dia brilian. Penampilannya sangat menarik.”

Kecerdasan permainan Henderson memang memungkinkan pemain seperti Bellingham untuk berkembang dan penting bahwa pemain berusia 19 tahun itu menunjuk rekan setimnya yang lebih berpengalaman untuk menuntut tepuk tangan dan pengakuan setelah mereka bersatu untuk gol pertama Inggris.

Mantan bek Inggris Matthew Upson mengatakan: “Henderson adalah satu-satunya pilihan untuk diperdebatkan tetapi tidak sekarang. Tiga lini tengah dalam pertandingan ini menjadi yang paling menonjol bagi saya. Henderson tiba di kotak sepanjang waktu dan dia memiliki kebebasan untuk melakukan itu mengetahui Declan Rice ada di belakangnya.”

Bellingham berkata: “Dia brilian. Saya telah melihat beberapa sampah tentang dia bermain. Itu konyol. Dia sangat diremehkan secara teknis. Dia tampil dalam pertandingan besar dengan gol besar. Saya pikir sudah saatnya dia mendapat sedikit rasa hormat. “

Brigade muda Inggris lainnya, Foden, menambahkan: “Jordan sangat besar. Ketika seseorang tidak melakukan sesuatu dengan benar di lapangan, dia dengan cepat memberi tahu Anda. Saya tidak keberatan. Dia adalah pemimpin dan kapten klubnya.” dan menyimpannya di lokernya.”

Dimasukkannya Henderson adalah salah satu elemen dari pemilihan tim Southgate yang menarik banyak komentar di dalam dan sekitar Stadion Al Bayt ketika tim diumumkan, tetapi kita yang mengangkat alis – bahkan mungkin dua – harus menerima bahwa dia benar-benar tepat.

Dan rasa hormat, juga, harus pergi ke Southgate untuk sekali lagi menunjukkan tujuan tunggal untuk tetap berpegang pada apa yang dia yakini akan mendapatkan hasil yang tepat.

Dua gol Marcus Rashford melawan Wales mungkin telah membujuk manajer lain untuk membuat pilihan populis dan memilih penyerang Manchester United tetapi dia kembali ke bangku cadangan dan pemain Arsenal Bukayo Saka kembali. Foden juga mempertahankan posisinya dengan absennya Raheem Sterling setelah mengalami pembobolan di rumah keluarganya di London.

Foden membuat dua gol. Saka mencetak satu gol. Southgate melakukannya dengan benar.

Southgate kini berpengalaman dalam seni manajemen turnamen setelah mencapai semifinal Piala Dunia 2018 dan final Euro 2020. Ketika mereka kehabisan momentum dan terdegradasi dari grup UEFA Nations League, Southgate mengungkapkan bahwa dia telah merenungkan perjuangan ini dan memutuskan sudah waktunya untuk menjadi kejam.

Ini tercermin dari tim yang dia pilih. Dia menutup kebisingan dari tempat lain, membangun timnya melalui turnamen, dan pendekatan terukur itu menghasilkan grup yang merupakan ancaman yang berkembang.

Triumvirat lini tengah Inggris Henderson, Rice dan Bellingham terlihat sangat seimbang dengan trio depan kapten Harry Kane, sekarang hanya satu di belakang rekor internasional Wayne Rooney 53 menyusul golnya di sini, adalah titik tumpu yang ideal untuk Foden dan Saka di posisi melebar.

Ini adalah statistik yang jitu bahwa 12 gol Inggris dalam empat pertandingan di Piala Dunia ini telah dicetak oleh delapan pemain karena Southgate telah menggerakkan pasukannya dengan ahli.

Southgate sekarang menghadapi teka-teki pemilihan lain sebelum bertemu Prancis, dengan Kylian Mbappe dalam performa sensasional dan tidak diragukan lagi mencatat perjuangan awal Harry Maguire melawan kecepatan Senegal.

Akankah Southgate mengambil risiko mengacaukan keseimbangan bagus yang telah dia capai di tim Inggris ini dengan memanfaatkan bek tambahan, menggunakan tiga bek sebagai jaminan dan mempercayakan kecepatan Kyle Walker untuk menaklukkan Mbappe yang bertumit jet?

Uang cerdas pasti ada di Inggris yang menyebut tim yang tidak berubah setelah kemenangan komprehensif ini.

Ini adalah titik tekanan lain bagi Southgate dan stafnya, tetapi fakta yang meyakinkan bagi para penggemar Inggris adalah bahwa dia mendapat panggilan seleksi besar melawan Senegal. Dia harus dipercaya untuk melakukan hal yang sama lagi datang Sabtu malam.

Popular News

B-04
Membutuhkan Waktu Menjadi Lebih Baik
04 February 2023
Penandatanganan rekor Inggris Enzo Fernandez melakukan debutnya di Chelsea tetapi...
B-03
Hat-trick Yang Menakjubkan
03 February 2023
Christian Burgess tidak percaya dengan apa yang baru saja dilihatnya. Sisinya, Royale...
4ACFCFAE-2747-4148-B7B2-CD2050955A41
The Magpies Yang Baru
02 February 2023
Newcastle United akan menghadapi Manchester United dalam laga final Piala Carabao...
B-02
Selalu Bertujuan Mengejar Kehormatan
02 February 2023
Manchester United melewati leg kedua semifinal Piala EFL mereka dengan Nottingham...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.