Penderitaan Dalam Baku Tembak - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Penderitaan Dalam Baku Tembak

Kiper Dominik Livakovic menjadi pahlawan, menyelamatkan tiga penalti dalam adu penalti, saat Kroasia mengalahkan Jepang dengan kemenangan 3-1 untuk mencapai perempat final Piala Dunia.

Setelah bermain imbang 1-1 di perpanjangan waktu, Livakovic menggagalkan dua upaya pertama sebelum menghentikan tendangan Maya Yoshida, kemudian Mario Pasalic memasukkan penaltinya ke sudut untuk membawa timnya lolos.

Sisi Zlatko Dalic, dikalahkan di final oleh Prancis empat tahun lalu, akan menghadapi favorit turnamen Brasil atau Korea Selatan di babak berikutnya pada hari Jumat (15:00 GMT).

Jepang adalah tim yang lebih hidup dan memimpin dua menit sebelum paruh waktu ketika pemain depan Celtic Daizen Maeda melakukan konversi dari knock down Yoshida.

Kroasia menyamakan kedudukan di babak kedua berkat sundulan brilian Ivan Perisic dari umpan silang Dejan Lovren, menjadi pencetak gol terbanyak sepanjang masa negaranya di turnamen besar dengan 10 gol.

Tidak ada pihak yang dapat menemukan terobosan dan permainan berjalan memasuki 30 menit tambahan, dengan serangan spektakuler gelandang Brighton Kaoru Mitoma yang ditepis oleh Livakovic.

Di ujung lain, sundulan Marko Livaja tampaknya akan masuk, tetapi Shuichi Gonda berhasil mengumpulkan dan Lovro Majer menyeret tembakan di menit ke-120.

Kontes berlanjut ke adu penalti yang menegangkan, di mana Livakovic muncul sebagai orang yang memimpin perayaan Kroasia.

Kroasia hanya tahu bagaimana menyelesaikannya.

Pada tahun 2018, ketika mereka hampir mengangkat trofi, mereka keluar dari perpanjangan waktu dengan kemenangan di setiap pertandingan sistem gugur sebelum kalah di final.

Dari delapan pertandingan sistem gugur terakhir mereka di Piala Dunia dan Euro, tujuh di antaranya melalui perpanjangan waktu kecuali pertandingan mereka melawan Prancis.

Mereka gagal mencetak gol dalam dua dari tiga pertandingan grup mereka tetapi telah menunjukkan pengalaman mereka yang luas untuk maju ke delapan besar.

Itu tidak dimulai dengan baik, karena Shogo Taniguchi nyaris mencetak gol untuk Jepang hanya pada menit ketiga tetapi sundulannya melebar.

Daichi Kamada ingin menyelesaikan gerakan tim yang apik tetapi akhirnya melepaskan tembakannya untuk lemparan ke dalam dari jarak enam yard. Mereka mendapat terobosan berkat upaya perburuan Maeda dari jarak dekat.

Kroasia, bagaimanapun, membalas melalui sundulan Perisic saat ia melewati sembilan gol Davor Suker di turnamen besar. Hanya striker legendaris yang mencetak lebih banyak gol internasional untuk negara, dengan 45 berbanding Perisic 33.

Pemain Tottenham itu bisa mencetak gol ketika bek Arsenal Takehiro Tomiyasu melakukan backpass yang salah, yang memungkinkan rival London utara itu berlari ke gawang, tetapi tembakan dari sudut dimentahkan oleh Gonda.

Pemain Chelsea Mateo Kovacic melakukan tendangan melebar dan upaya mencelupkan Luka Modric ditepis oleh Gonda dengan kekuatan penuh.

Kroasia membutuhkan seseorang untuk berdiri dan Livakovic menghentikan upaya dari Takumi Minamino, Kaoru Mitoma dan Yoshida untuk menjadi penjaga gawang ketiga yang menyelamatkan tiga penalti dalam adu penalti di Piala Dunia.

Bagi Jepang, impian mereka sekali lagi berakhir di babak 16 besar, gagal melewati tahap ini dalam keempat penampilan Piala Dunia.

Jepang sekali lagi berada di ambang perempat final Piala Dunia tetapi kemampuan dan pengalaman Kroasia membuat mereka lolos pada hari Senin.

Bos Jepang Hajime Moriyasu mendalangi kemenangan mengejutkan atas Jerman dan Spanyol untuk memuncaki grup mereka dan mereka mendorong finalis dari empat tahun lalu sampai ke adu penalti.

Tapi, setelah menangkap adorasi dari mereka yang menonton dengan penggemar yang menyenangkan yang melantunkan dan menggedor drum mereka sepanjang pertandingan, itu adalah turnamen lain yang berakhir dengan patah hati.

Pada 2018, mereka memimpin 2-0 di babak 16 besar melawan Belgia dan kalah dari pemenang menit ke-94 dari Nacer Chadli.

Kali ini, mereka menderita penderitaan dalam baku tembak.

“Kami tidak bisa menembus babak 16 besar dan tidak bisa melihat pemandangan baru,” kata Moriyasu. “Kami menang melawan Jerman dan Spanyol yang pernah menjadi juara.

“Para pemain menunjukkan era baru sepak bola Jepang dan mereka harus menggunakan perasaan kesal ini untuk mencoba menang di lain waktu.”

Dalam adu penalti, Takumi Minamino, Kaoru Mitoma dan kapten Maya Yoshida semuanya melihat upaya mereka diselamatkan oleh Dominik Livakovic, dengan Takuma Asano satu-satunya yang berhasil.

Mantan kapten Inggris Alan Shearer berkata: “Sangat membuat frustrasi dari sudut pandang orang Jepang, sepertinya mereka tidak pernah berlatih penalti, kelihatannya seperti itu. Itu terlalu besar bagi mereka.

“Penalti Jepang terlihat sangat santai. Ketiganya, saya rasa tidak ada yang memukul mereka sekeras yang mereka inginkan.”

Mantan gelandang Inggris Jermaine Jenas menambahkan: “Tim Jepang itu akan hancur. Mereka benar-benar mengerahkan semua yang mereka miliki ke dalamnya, tetapi pengalaman Kroasia – mereka telah melakukannya, melakukan adu penalti.”

Kekalahan berarti Jepang kini telah tersingkir di babak 16 besar dalam keempat penampilan mereka di babak final Piala Dunia itu.

Kroasia tertinggal karena gol pembuka Daizen Maeda, tetapi menyamakan kedudukan di babak kedua melalui sundulan hebat Ivan Perisic ke sudut bawah gawang.

Dengan 10 gol, Perisic Tottenham, 33, kini telah mencetak lebih banyak gol Piala Dunia dan Kejuaraan Eropa daripada pemain Kroasia lainnya, dan merupakan yang pertama mencetak gol di lima turnamen besar yang berbeda.

Dia bersinar bersama master operan Real Madrid Luka Modric, Mateo Kovacic dari Chelsea, dan Marcelo Brozovic dari Inter Milan, yang menyelesaikan 130 dari 142 operannya yang luar biasa dalam pertandingan tersebut.

Bos Zlatko Dalic berkata: “Kami menjalani pertandingan yang sulit melawan pendekatan yang penuh semangat dan agresif dari lawan yang sangat sulit.

“Kami tidak bisa dominan dan menciptakan serangan balik di babak pertama. Kami stabil di babak kedua dan menunjukkan kekuatan karakter.

“Kami rajin, pekerja keras dan memperjuangkan apa yang kami inginkan, terutama generasi ini yang pantang menyerah.

“Mereka mencerminkan semangat rakyat kami, kami telah melalui begitu banyak rasa sakit sehingga tim nasional menjadi kebanggaan bagi semua orang. Kami memberi mereka keyakinan akan hari esok yang lebih baik.”

Sementara itu, Livakovic menjadi penjaga gawang ketiga yang melakukan tiga penyelamatan dalam adu penalti Piala Dunia setelah pemain Portugal Ricardo melawan Inggris pada 2006 dan rekan senegaranya Danijel Subasic melawan Denmark empat tahun lalu.

Jenas berkata: “Momen hebat dari Livakovic. Dia melakukan beberapa penyelamatan besar untuk membawa negaranya ke perempat final.”

Dalic menambahkan: “Pada hari Minggu kami berlatih penalti dalam latihan dan dia melakukan beberapa penyelamatan penting. Saya percaya padanya, dia membuat saya percaya diri.”

Kroasia akan menghadapi favorit turnamen dan juara lima kali Brasil, yang menghancurkan Korea Selatan 4-1.

Mantan penjaga gawang Denmark Peter Schmeichel berkata: “Saya hanya memikirkan cara Brasil bermain dan para pemain yang mereka miliki – saya tidak yakin apakah Kroasia memiliki banyak peluang melawan mereka.

“Brasil terlalu unggul, permainan yang adil Kroasia tetapi mereka telah melakukannya dengan margin tersempit hari ini [Senin].”

Popular News

B-04
Membutuhkan Waktu Menjadi Lebih Baik
04 February 2023
Penandatanganan rekor Inggris Enzo Fernandez melakukan debutnya di Chelsea tetapi...
B-03
Hat-trick Yang Menakjubkan
03 February 2023
Christian Burgess tidak percaya dengan apa yang baru saja dilihatnya. Sisinya, Royale...
4ACFCFAE-2747-4148-B7B2-CD2050955A41
The Magpies Yang Baru
02 February 2023
Newcastle United akan menghadapi Manchester United dalam laga final Piala Carabao...
B-02
Selalu Bertujuan Mengejar Kehormatan
02 February 2023
Manchester United melewati leg kedua semifinal Piala EFL mereka dengan Nottingham...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.