Perbedaan Didua Musim Terakhir - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Perbedaan Didua Musim Terakhir

Dua musim terakhir sangat berbeda bagi Aleksandar Mitrovic.

Pada 2020-21, striker Fulham dan Serbia mengalami posisi terendah yang menyedihkan untuk klub dan negara. Di Liga Premier ia hanya menjadi starter sepertiga dari pertandingan The Cottagers saat mereka terdegradasi, sementara penalti yang gagal dalam adu penalti melawan Skotlandia yang berarti negaranya gagal lolos ke Euro 2020.

Tetapi 12 bulan terakhir telah menawarkan penebusan untuk pemain berusia 27 tahun itu. Dia memecahkan rekor mencetak gol Championship, mencatatkan 43 gol dalam 44 pertandingan, membantu Fulham promosi untuk ketiga kalinya sejak bergabung pada Januari 2018.

Dan itu adalah sundulan tambahan waktu pada November melawan Portugal – kedelapan dari kampanye kualifikasi – yang mengirim Serbia ke Piala Dunia musim dingin ini dan membuat Cristiano Ronaldo putus asa membutuhkan play-off untuk mencapai Qatar.

Namun meskipun 12 bulan yang luar biasa, pertanyaan tetap tentang kemampuan Mitrovic untuk memotongnya di level tertinggi. Tiga musim penuh Mitrovic di Liga Premier – dua dengan Fulham dan satu dengan Newcastle – semuanya berakhir dengan degradasi.

Dia mencetak sembilan gol dalam 34 penampilan liga pada 2015-16 sebagai pemain berusia 20 tahun di St James’ Park menyusul kepindahan £13m dari Anderlecht.

Musim papan atas pertamanya bersama Fulham dimulai dengan Slavisa Jokanovic yang bertanggung jawab dan berakhir dengan Scott Parker, melalui masa-masa sulit di bawah Claudio Ranieri.

Mitrovic adalah bagian penting dari tim musim itu, memulai 37 pertandingan liga dan mencetak 11 gol. Itu satu gol lebih sedikit dari Romelu Lukaku di Manchester United, Roberto Firmino di Liverpool dan Son Heung-min di Tottenham, dan satu gol lebih banyak dari pemain seperti Marcus Rashford dari United dan Wilfried Zaha dari Crystal Palace.

Jadi itu hampir tidak bisa dianggap gagal total. Setelah gol-golnya kembali membantu Fulham promosi pada 2019-20, kampanye terakhirnya di Liga Premier adalah yang menyedihkan, hanya bermain 13 kali dan mencetak tiga gol saat ia tidak disukai di bawah Parker.

“Meskipun dia tidak benar-benar melakukannya untuk kami di Liga Premier, dia tidak menyalahkan musim yang buruk di sana,” jelas pencetak rekor Fulham, Gordon Davies.

“Pemain di sekitarnya, taktik dan permainan tim tidak cukup baik untuk melihat yang terbaik dari Mitrovic. Tapi sekarang dengan Marco Silva, kami memiliki lebih banyak pemain menyerang dengan kualitas yang lebih baik. Jadi saya berharap Fulham yang jauh lebih baik musim mendatang ini. Kemudian, saya yakin kita juga akan melihat Mitrovic yang jauh lebih baik di level Premier League.

“Di Liga Premier dia tidak pernah berada di tim dari 10 besar. Dia selalu berjuang melawan degradasi. Itu berarti dua hal: Anda tidak mencetak banyak gol, dan Anda selalu bertahan.

“Parker tidak memainkan permainan yang sangat ekspansif dan Aleksandar terkadang menemukan dirinya sendiri di depan, dengan dua atau tiga penjaga. Anda bisa menempatkan tiga bek di sekitar Cristiano Ronaldo dan dia tidak akan mencetak banyak gol. Itu persis sama dengan Mitrovic.

“Di bawah Parker, Anda bisa melihat dia tidak menikmatinya. Di bawah Silva, Anda bisa membedakannya dari senyum di wajahnya.”

Gaya Mitrovic juga telah berkembang secara dramatis di bawah Silva. Sebelumnya lebih sebagai target man, sekarang dia turun lebih dalam untuk menghubungkan permainan, dengan cara yang mirip dengan Harry Kane di Tottenham.

Kebebasan itu diberikan kepadanya oleh Silva dan hubungan itulah yang memastikan Mitrovic bertahan di Craven Cottage, setelah hampir pergi musim panas lalu karena hubungannya dengan mantan bos Parker memburuk.

“Ketika dia datang, dia tetap berada di tengah taman dan lambat melebar,” tambah Davies. “Sekarang dia memiliki kepercayaan diri, terlihat lebih bugar, telah kehilangan berat badan dan merupakan atlet serba bisa. Dia menempatkan bek di bawah tekanan dan saya suka sikapnya. Jika dia mencetak 43 gol, dia menginginkan 44.”

Vuk Rasovic adalah salah satu orang pertama yang melihat potensi Mitrovic ketika striker muda itu berada di sistem pemuda FK Partizan.

Rasovic bekerja untuk klub Beograd sebagai asisten dan pada 2011 mengambil alih sebagai pelatih kepala di Teleoptik, klub pengumpan Partizan di divisi kedua.

Dia memutuskan untuk membawa Mitrovic bersamanya, meskipun penyerang itu baru berusia 16 tahun dan tidak memiliki pengalaman sepak bola senior.

“Dia adalah anak muda yang ambisius, bertekad untuk sukses,” kenang Rasovic. “Segera setelah saya pertama kali berbicara dengannya, saya tidak dapat menahan diri untuk memperhatikan energi yang luar biasa. Dia adalah produk yang belum selesai tetapi tubuhnya sempurna, persis seperti yang dibutuhkan sepak bola modern. Bahkan pada usia 17 dia mampu menahan bola. potensi itu jelas Dia akan segera menjadi benar-benar dominan di kotak penalti.

“Ingatlah bahwa kami bermain di divisi yang sangat sulit untuk seorang anak muda. Divisi kedua Serbia penuh dengan pemain berpengalaman. Bertarung dengan mereka, dia menunjukkan sekilas hal-hal hebat yang akan datang. Dia melewati level itu dengan sangat cepat dan dalam waktu satu tahun. dia bermain untuk Partizan, mencetak gol-gol penting.”

Rasovic menganggap kemampuan Mitrovic untuk mendengarkan dan belajar sebagai salah satu aset utamanya.

“Dia seperti spons, dia tidak akan pernah melupakan apa pun,” tambah sang pelatih. “Dia akan belajar begitu cepat dan siap menerima saran apa pun. Itu luar biasa. Kami akan melalui beberapa detail dalam pelatihan hanya sekali dan, datang waktu pertandingan, dia akan menerapkannya di lapangan, dan kemudian terus melakukannya. menarik untuk melihat energinya, keinginannya, dikombinasikan dengan bakat dan pengetahuannya.”

Itulah sebabnya Mitrovic diberi kontrak profesional setelah satu tahun di Teleoptik dan langsung masuk ke starting XI Partizan. Dia menjadi bintang muda tim dan dijual ke Anderlecht pada Agustus 2013. Dia mencetak 16 gol liga saat mereka memenangkan gelar Belgia.

Bek kiri Olivier Deschacht adalah rekan setimnya saat itu: “Kami memiliki awal yang sulit untuk musim ini tetapi kemudian kami membeli Mitrovic. Dia sangat penting sejak detik pertama. Kami memainkan permainan yang sangat dominan dengan banyak umpan silang – dia bisa bermain tinggi dan memasukkan bola. Sekarang, ketika saya melihatnya, dia telah menjadi komplet. Dia bisa melakukan segalanya.”

Mitrovic berusia 18 tahun saat itu, jadi dia bukan seorang pemimpin di ruang ganti dan dia tetap menjadi sosok yang lebih pendiam daripada yang dibayangkan orang mengingat sikapnya yang berapi-api di lapangan.

“Dia anak yang pendiam,” kata Deschacht. “Dia suka bercanda dan sangat lucu tapi dia bukan yang paling keras. Dia mendengarkan pelatih dan melakukan tugasnya. Saya ingat dia mengubah rambutnya setiap bulan. Cari saja beberapa gambar … dia memiliki gaya yang berbeda. Juga ketika dia mencetak gol dia suka melakukan beberapa perayaan khusus. Dia suka memprovokasi dengan cara itu, tapi dia bermain bagus dan mencetak gol, jadi dia mampu membelinya dan semua orang menerimanya.”

Meskipun produktif untuk klubnya – bentuk Anderlecht-nya membuatnya pindah ke Newcastle pada 2015 – Mitrovic tidak selalu menemukan hal-hal yang mudah di tingkat internasional.

Pada 2013, ia membantu Serbia memenangkan Kejuaraan Eropa U-19 dan dinobatkan sebagai pemain turnamen.

Namun di tim senior, rekor mencetak golnya tidak bagus di awal, hanya mencetak dua gol dalam 20 penampilan pertamanya.

Namun, sejak itu, ia telah menambahkan 44 gol dalam 53 pertandingan dan merupakan pencetak gol terbanyak negaranya. Itu adalah enam golnya di kualifikasi Piala Dunia 2018 yang benar-benar memenangkan hati para penggemar.

Sekarang dia adalah pahlawan nasional.

“Tidak ada penggemar Serbia, hanya Red Star dan penggemar Partizan,” kata Vladimir Novakovic, seorang jurnalis sepak bola Serbia. “Mereka cenderung sangat memusuhi pemain lawan dan butuh banyak usaha untuk membalikkan keadaan. Bahwa ‘Mitro’ melakukannya bukanlah keajaiban.”

Rasovic yakin Mitrovic belum mencapai batas kemampuannya.

“Kami masih berhubungan,” kata mantan pelatihnya. “Saya tahu rutinitas hariannya dan cara dia mempersiapkan diri untuk setiap pertandingan. Saya perhatikan dia tidak pernah puas dengan levelnya saat ini, dia selalu menginginkan lebih.

“Ketika kami berbicara, saya sering mengatakan kepadanya: ‘Jangan berhenti, teruskan, tidak ada yang tahu seberapa jauh Anda bisa melangkah. Anda telah mencapai banyak hal, tetapi Anda masih muda, dan Anda bisa melakukan lebih banyak lagi.’ Saya dapat meyakinkan Anda, dia akan menjadi lebih baik.”

Dia menambahkan: “Saya sangat berharap dia melakukan sesuatu yang besar dan indah di Qatar. Saya harap dia membantu Serbia dengan menjadi salah satu pencetak gol terbanyak Piala Dunia.”

Membuktikan keraguan Liga Premier salah adalah langkah besar berikutnya.

“Jika dia selesai dengan antara 12 dan 15 gol, itu akan menjadi musim yang baik untuk Mitrovic,” kata Davies.

Popular News

DA74E1D6-1591-4598-86E9-52BEC5B4BEF1
Kebenaran
18 August 2022
Krisis yang dialami Manchester United nampaknya semakin parah beberapa hari terakhir...
H-11
Fakta Yang Sulit Untuk Dihindari
18 August 2022
Ini adalah tanda dari masa-masa sulit di Rangers bahwa untuk semua kualitas seismik...
H-10
Kembali Lebih Kuat
16 August 2022
Manajer Jurgen Klopp telah berjanji striker baru Darwin Nunez akan belajar dari...
1BF789E9-B957-4320-9262-0C765BBA2DBA
Festival Meriah di Inggris
16 August 2022
Layaknya sebuah acara festival yang berlangsung meriah, Liga Primer Inggris pekan...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.