Pertandingan Kalah, Kualifikasi Terjamin - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Pertandingan Kalah, Kualifikasi Terjamin

Cameroon  mengalahkan tim Brasil yang mengistirahatkan sejumlah pemain reguler tetapi kampanye Piala Dunia mereka masih berakhir setelah pertemuan yang menghibur di Stadion Lusail.

Sundulan Vincent Aboubakar menjadi penentu kemenangan di menit akhir, tetapi kegembiraannya segera berubah menjadi kekecewaan karena ia mendapat kartu kuning kedua karena melepas bajunya.

Cameroon tampil baik saat Bryan Mbuemo melakukan penyelamatan luar biasa dari Ederson dari Manchester City, menggantikan kiper Liverpool Alisson, tetapi kemenangan Swiss atas Serbia mengakhiri peluang tim Afrika untuk mencapai babak 16 besar.

Dengan timnya telah lolos setelah dua pertandingan pertama mereka, pelatih Brazil Tite membuat 10 perubahan dan pemain Arsenal Gabriel Martinelli mengambil kesempatan untuk tampil mengesankan dengan penampilan bagus di mana ia beberapa kali digagalkan oleh kiper Cameroon Devis Epassy.

Favorit pra-turnamen selesai di puncak Grup G meskipun kalah dan sekarang bertemu Korea Selatan di fase sistem gugur setelah kemenangan dramatis mereka melawan Portugal membuat mereka mengungguli Uruguay, yang mengalahkan Ghana, dengan gol yang dicetak.

Brasil berada di zona nyaman setelah memenangkan pertandingan grup mereka melawan Serbia dan Swiss, memberi kesempatan kepada pelatih Tite untuk mengocok skuadnya yang kuat sambil menunjukkan berbagai sumber daya yang dimilikinya.

Mereka mungkin telah kalah dalam pertandingan ini, tetapi dengan kualifikasi yang terjamin, Tite mungkin tidak terlalu kecewa dengan kekalahan tersebut karena tidak menimbulkan kerusakan apa pun pada posisi grup mereka, dan dia sekarang memiliki kaki yang segar ketika babak sistem gugur dimulai.

Martinelli yang berusia 21 tahun dari Arsenal adalah pemain Brasil yang luar biasa, dengan kiper Cameroon  Epassy melakukan penyelamatan bagus dari sundulan awal, dan tembakan ditujukan ke sudut atas di babak kedua.

Performa Martinelli yang tak kenal lelah dikombinasikan dengan kualitas terbukti menjadi duri bagi tim Cameroon dan membuat kasus yang mengesankan untuk dimasukkannya jika Tite ingin melakukan perubahan saat Piala Dunia berlangsung.

Brasil telah menunjukkan cukup dalam dua kemenangan mereka untuk membenarkan optimisme pra-turnamen seputar peluang mereka – sekarang mereka akan berharap Neymar, yang memuji para penggemar dengan rekan satu timnya di lapangan setelah peluit akhir, dapat pulih dari cedera pergelangan kaki yang diderita melawan Serbia tepat waktu untuk memberikan kontribusi yang diharapkan.

Cameroon mungkin tersingkir dari Piala Dunia tetapi tim Rigobert Song tentu menambah kualitas dan kegembiraan yang menandai babak grup di Qatar.

Brasil memiliki sebagian besar peluang di Stadion Lusail tetapi Cameroon selalu dalam permainan dan menimbulkan ancaman, yang membuahkan hasil ketika Aboubakar mengarahkan sundulannya melewati Ederson selama sembilan menit waktu tambahan.

Dia membayar harga untuk merobek bajunya dalam perayaan sebagai wasit Ismail Elfath hampir meminta maaf mengeluarkan kartu kuning kedua, diikuti oleh merah.

Kiper Epassy juga menonjol, terutama dengan mengorbankan Martinelli, untuk mendapatkan penghargaan sebagai man of the match.

Cameron akhirnya dikalahkan oleh kekalahan di pertandingan pembukaan mereka melawan Swiss tetapi menunjukkan karakter dan kualitas untuk bangkit dari ketinggalan 3-1 untuk mendapatkan hasil imbang 3-3 melawan Serbia, dan kemudian mengalahkan Brasil yang perkasa di depan 85.986 penggemar di sini di Lusail.

“The Indomitable Lions” mungkin akan pulang tetapi mereka pasti memiliki momen mereka di Qatar.

Piala Dunia 2022: Fans Brasil membawa warna dan kebisingan ke Stadion Lusail meski kalah dari Cameroon

Saat itu pukul 18.30 waktu setempat di stasiun metro Msherieb di Doha.

Apa yang biasanya merupakan aliran penduduk lokal yang terus-menerus dalam perjalanan pulang dari kerja sekarang menjadi aliran kuning yang tampaknya mengambang di eskalator. Bendera kuning, hijau dan biru, wajah yang dicat, topi yang tidak masuk akal, warnanya adalah sesuatu yang harus dilihat.

Kemudian kebisingan memukul Anda. Dibantu oleh akustik stasiun bawah tanah, Anda merasa seperti lalat di dinding di Stadion Maracana yang penuh sesak di Rio de Janeiro.

Lagu dan nyanyian yang sangat menarik menjadi earworm yang akan Anda senandungkan selama beberapa hari ke depan – meskipun Anda tidak tahu apa yang dinyanyikan dan apa artinya. Penduduk setempat menyaksikan dengan heran pada pengalaman seperti karnaval ini.

Ini adalah Brasil pada hari pertandingan.

Masih ada tiga setengah jam sampai final grup mereka melawan Cameroon berlangsung dan hanya delapan perhentian metro untuk melakukan perjalanan di sepanjang garis merah. Tapi penggemar Le Selecao sudah siap. Pesta telah dimulai.

“Ini normal,” teriak penggemar Brasil Geraldo saat kerumunan menunggu Metro. “Kami tidak pernah diam. Kami pergi ke sepak bola karena kami menyukainya tetapi kami menyukai semuanya, bukan hanya pertandingannya. Kami ingin berpesta.”

Anda bisa merasakan antisipasi pada gerbong yang penuh sesak. Tidak ada kesempatan untuk percakapan yang tenang karena, dikemas seperti ikan sarden, orang Brasil melanjutkan pertunjukan. Tak lama kemudian nama Neymar diteriakkan panjang dan lantang.

Tidak ada yang keberatan. Para penggemar Cameroon, yang jumlahnya sangat sedikit, semuanya tersenyum saat mereka menari dan bertepuk tangan. Untuk saat ini sepak bola di depan dilupakan karena semua orang tersapu oleh hiruk-pikuk kebisingan dan kecemerlangan warna kuning kenari.

Mundur 48 jam dan itu seperti tayangan ulang aksi untuk rival mereka di Amerika Selatan. Baru kemudian itu menjadi lautan biru dan putih Argentina. Nomor punggung 10 dengan Messi dan Maradona di hampir setiap punggung. Warna yang berbeda tetapi suara yang sama.

Messi & kawan-kawan tampil gemilang melawan Polandia, tetapi para penggemar yang cukup beruntung berada di Stadion 974 tetap dibicarakan.

Sekarang giliran Brasil lagi.

Saat Anda mendekati stadion, ini terlihat seperti pertandingan kandang Brasil. Di mana-mana Anda melihat hanya teriakan Brasil. Penggemar Cameroon mencoba membuat diri mereka didengar, tetapi itu akan selalu sulit.

Berapa banyak penggemar Brasil yang benar-benar melakukan perjalanan ke Qatar? ‘50.000’, kata seorang pendukung vokal kepada saya sebelum menari sambil meniup tanduk kuning dan hijaunya. Ini pada kenyataannya jauh dari angka itu – meskipun angka resmi terbukti tidak mungkin ditemukan – tetapi tidak terlalu besar.

Sejak kami tiba di Qatar, 14 hari yang lalu, seragam Argentina dan Brasil telah mendominasi jalanan Doha.

“Tentu saja,” kata penggemar Brasil Dulce, yang telah tinggal di Doha bersama suami dan dua anaknya selama lima tahun.

“Kami memiliki orang-orang Brasil yang tinggal di Doha dan begitu juga Argentina. Kami juga melihat semua orang, hampir, mengenakan kaos Brasil dan Argentina. Semua anak-anak, semua orang dewasa. Ini adalah tim yang ingin mereka lihat sejak mendapatkan Piala Dunia.

“Saya diberitahu ada juga sekitar 30.000 fans Brasil yang datang dari Amerika Selatan, dan 38.000 dari Argentina. Ini biasa.

“Tidak masalah berapa banyak orang di sini yang berasal dari Brasil karena ini adalah demam Selecao. Anda melihatnya di setiap pertandingan yang kami mainkan, semua orang ingin mengenakan kaos kuning kami dan menjadi orang Brasil malam itu.”

Pertandingan itu sendiri? Bahkan Brasil tidak dapat sepenuhnya mengisi Stadion Lusail yang berkapasitas 88.000 tetapi mereka mencobanya.

Dari saat mereka mengibarkan bendera ‘Lekas Sembuh Pele’ saat kick-off hingga sorakan setiap kali tim mereka yang banyak berubah menyerang, para penggemar Brasil sangat ingin dihibur.

Mereka akhirnya sedikit kecewa – meskipun ada sejumlah peluang – tetapi bahkan kekalahan 1-0 tidak menyurutkan semangat mereka saat mereka melewati puncak Grup G dan Cameroon yang gagah berani tersingkir.

Saat antrean dan antrean kuning yang tampaknya tidak pernah berakhir mengular kembali ke stasiun metro, mereka tahu malam yang lebih besar akan datang.

Memang, pada perjalanan pulang yang vokal dan maniak lainnya, prospek jauh dari semifinal Argentina v Brasil menjadi prospek yang cukup menggiurkan untuk diperdebatkan.

Banyak pertandingan yang harus dimenangkan sebelum itu, tetapi lain kali seseorang mengatakan ‘ini seperti menonton Brasil’, saya akan dapat memberi tahu mereka bahwa, pada kenyataannya, tidak banyak.

Popular News

B-04
Membutuhkan Waktu Menjadi Lebih Baik
04 February 2023
Penandatanganan rekor Inggris Enzo Fernandez melakukan debutnya di Chelsea tetapi...
B-03
Hat-trick Yang Menakjubkan
03 February 2023
Christian Burgess tidak percaya dengan apa yang baru saja dilihatnya. Sisinya, Royale...
4ACFCFAE-2747-4148-B7B2-CD2050955A41
The Magpies Yang Baru
02 February 2023
Newcastle United akan menghadapi Manchester United dalam laga final Piala Carabao...
B-02
Selalu Bertujuan Mengejar Kehormatan
02 February 2023
Manchester United melewati leg kedua semifinal Piala EFL mereka dengan Nottingham...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.