Terbaik Yang Pernah Ada - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Terbaik Yang Pernah Ada

Saat itu awal Oktober di Lisbon ketika empat teman berangkat dalam misi menumpang ke Qatar, dengan tujuan akhir menonton Cristiano Ronaldo pada apa yang pasti akan menjadi penampilan terakhirnya di panggung termegah dunia.

Mereka menunggang kuda melewati pegunungan Arab Saudi dan mencubit lift di 13 negara, tetapi sorotan yang tidak diragukan lagi adalah bergabung dengan ribuan pendukung lainnya yang telah melakukan perjalanan mereka sendiri untuk menyaksikan Ronaldo menjadi orang pertama yang mencetak gol di lima Piala Dunia.

“Ini adalah momen yang indah,” kata pemain berusia 37 tahun itu berseri-seri setelah mencetak gol pembuka Portugal di turnamen tersebut dari titik penalti dalam kemenangan atas Ghana.

Dia mungkin telah meninggalkan Manchester United dalam keadaan marah, tetapi tatanan alam dipulihkan dengan Portugal – Ronaldo memecahkan rekor, dan kuartet keliling yang melambai-lambaikan selembar karton bertuliskan namanya telah memenuhi ambisi daftar keinginan mereka.

Kembali di Lisbon, di mana kenaikannya ke lima Ballons d’Or dimulai 20 tahun lalu, beberapa pragmatis menyarankan Portugal bermain lebih baik tanpa dia, dan kolumnis berpendapat bahwa warisan sang penyerang ternoda oleh wawancara dengan Piers Morgan. Namun di halaman depan surat kabar dan di benak banyak penggemar, Ronaldo masih dielu-elukan sebagai pemain sepak bola abadi negaranya.

“Setiap kali kami mengatakan kami dari Portugal, kata-kata berikutnya yang kami dengar adalah ‘Cristiano Ronaldo’,” kata podcaster Filipe Ingles. “Dia mungkin orang paling terkenal di dunia.

“Setiap kali dia bergerak ke kiri, semua orang bergerak ke kiri. Ketika dia bergerak ke kanan, semua orang bergerak ke kanan. Saat dia mencetak gol, semua orang mengalami euforia.”

Tapi sepak bola bergerak cepat, bahkan untuk seseorang dengan karir yang panjang dan terkenal seperti Ronaldo. Ledakannya pada bos Fernando Santos ketika diganti di pertandingan grup terakhir melawan Korea Selatan telah mempengaruhi opini publik.

Jajak pendapat di surat kabar olahraga nasional A Bola menunjukkan 70% menginginkan pencetak gol internasional terkemuka negara itu dicoret untuk pertandingan babak 16 besar melawan Swiss. Santos, yang menyatakan ketidaksenangannya sendiri atas tindakan Ronaldo, menurut.

“Ronaldo adalah pahlawan mutlak bagi rakyat Portugis dan penggemar sepak bola, baik orang Portugis atau bukan,” kata jurnalis Portugis Hugo Pedro Queiros.

“Di sini, di Qatar, Anda melihatnya setiap hari. Namun, orang-orang mulai menyadari dan memahami bahwa setiap bintang memiliki senjanya dan senja Ronaldo akan datang. Waktu Ayah tanpa henti, dan Anda tidak dapat mengalahkannya.”

Pikiran tunggal yang sama yang mendorong Ronaldo ke puncak juga bisa berarti dia adalah orang terakhir yang melihat senjanya sendiri muncul.

Tapi menonton dari bangku cadangan – setidaknya untuk 73 menit pertama – saat Portugal menampilkan penampilan paling dahsyat mereka tanpa dia mungkin akan mendorong sen lebih dekat ke tepi, jika hat-trick menakjubkan pengganti Goncalo Ramos belum membuatnya jatuh.

“Cristiano Ronaldo akan selalu menjadi Cristiano Ronaldo – yang terbaik yang pernah ada,” kata mantan rekan setim Portugal Jose Fonte. “Jangan lupakan apa yang telah dia lakukan untuk kita dan siapa dia saat ini. Baru saja keluar dari bangku cadangan memberikan masalah bagi lawan.”

Menatap lensa dari paket pers yang rakus, bibir bawahnya melebar seperti balita yang terluka, ada kerentanan langka tentang Ronaldo di rompi pemain pengganti. Dia terbiasa dengan sorotan, tapi bukan sorotan ini.

Ini adalah pertama kalinya sejak 2008 dia tidak memulai pertandingan turnamen besar dan Ronaldo tidak diragukan lagi tidak puas. Federasi Sepak Bola Portugal bahkan merasa perlu mengeluarkan pernyataan menyangkal dirinya mengancam akan meninggalkan kamp. Namun, seperti yang disindir rekan setimnya, Bruno Fernandes, pemain mana yang akan senang duduk di bangku cadangan?

“Dia sangat berarti bagi Portugal,” kata mantan rekan setim internasional Ricardo Rocha. “Tapi dia tidak dalam fase yang baik dan pesepakbola kadang-kadang mengalami itu dalam karir mereka. Manajer membuktikan itu adalah pilihan terbaik karena kami memainkan permainan yang fantastis.

“Ronaldo fokus pada tim nasional; dia tahu betapa pentingnya bagi kami dan ketika Portugal menang, semua orang menang – dia mengerti itu. Dia masih menjadi inspirasi bagi pemain lain; masih menjadi contoh. Dia tetap luar biasa dan fantastis pemain.”

Bergabung dengan Ronaldo di antara pemain pengganti adalah bek sayap Manchester City Joao Cancelo dan penyerang AC Milan Rafael Leao, yang menunjukkan kedalaman yang luar biasa yang dimiliki Santos. Di atas lapangan, muncul dari bayang-bayang jimat hebat mereka, Fernandes, Bernardo Silva dan bek berusia 39 tahun Pepe tampil sebagai pemimpin.

“Ini adalah salah satu tim Portugis terbaik,” tambah Rocha. “Kualitas yang kami miliki, pemain berpengalaman, pemain yang berada di tahun-tahun terbaik dalam karir mereka di Bernardo Silva dan Bruno Fernandes.

“Kemudian Anda memiliki pemain muda; generasi baru datang. Mereka membuktikan kualitasnya, membawa banyak hal bagus ke tim nasional.”

Kegembiraan di Portugal rendah sebelum turnamen, sebagian karena orang sibuk dengan musim domestik, tetapi juga karena – meskipun memenangkan Euro 2016 dan Nations League 2019 – kritikus menyebut sepak bola Santos membosankan.

“Dulu hal yang romantis – kami memainkan permainan yang indah tetapi tidak akan pernah memenangkan apa pun,” tambah Ingles. “Santos mengubah pola pikir itu menjadi ‘mari kita selesaikan pekerjaan’.”

Namun, bos mengendurkan tali untuk meronta-ronta Swiss dan akan diharapkan untuk mengeksploitasi bakat menyerang itu lagi di perempat final hari Sabtu melawan Maroko (15:00 GMT).

“Dia adalah manajer saya di Benfica dan orang yang hebat. Dia tahu permainannya, dia memberi saya kebebasan dan kepercayaan diri,” kata Rocha. “Tapi dia, seperti yang Anda katakan, sedikit pragmatis dan berhati-hati dalam cara dia mendekati permainan.

“Dia adalah pelatih yang baik untuk diajak bekerja sama. Dia menuntut banyak hal dari para pemain, tetapi memiliki hubungan yang baik dengan para pemain.

“Sesuatu berubah di pertandingan terakhir. Itu bukan keputusan yang mudah, tapi itu adalah saat dia merasa perlu mengubah sesuatu – dan dia membuktikan dirinya benar.”

Fans menyalakan kembang api di Lisbon setelah pertandingan, dan jurnalis Expresso Diogo Pombo mengatakan kepercayaan tumbuh di seluruh negeri.

“Portugal bermain seperti yang dikatakan Fernando Santos bahwa dia ingin mereka bermain sejak awal – dengan cara yang lebih menyerang, dengan semua pemain berbakat dan paling kreatif bermain pada waktu yang sama,” katanya. “Kami melihat tim yang mengalir bebas yang membuat orang sangat bersemangat.”

Tetapi jika Portugal ingin menjadi juara di Qatar, di mana posisi Ronaldo?

“Jika Ronaldo berada di bangku cadangan untuk tiga pertandingan berikutnya dan Portugal memenangkan Piala Dunia, bahkan jika dia tidak bermain di final, warisannya akan tetap utuh,” tambah Pombo, merefleksikan kontribusi Ronaldo setelah cedera di pertandingan tersebut. final Piala Eropa 2016.

“Dia akan tetap menjadi kapten tim Portugal pertama yang memenangkan Piala Dunia. Dia akan tetap menjadi pemain terbaik dan paling berpengaruh yang pernah dimiliki negara ini.

“Jika Ronaldo berhasil memiliki postur dan sikap yang sama dalam membantu dan mendukung para pemain di lapangan, itu akan menjadi hal yang sangat baik bagi seorang kapten tim nasional.

“Dia masih akan memberikan dukungannya yang berharga dan akan menunjukkan semua kualitas kepemimpinannya. Jika dia berhasil fokus pada itu dan memiliki sikap seperti itu, warisannya pasti akan tetap dihargai.”

Popular News

B-04
Membutuhkan Waktu Menjadi Lebih Baik
04 February 2023
Penandatanganan rekor Inggris Enzo Fernandez melakukan debutnya di Chelsea tetapi...
B-03
Hat-trick Yang Menakjubkan
03 February 2023
Christian Burgess tidak percaya dengan apa yang baru saja dilihatnya. Sisinya, Royale...
4ACFCFAE-2747-4148-B7B2-CD2050955A41
The Magpies Yang Baru
02 February 2023
Newcastle United akan menghadapi Manchester United dalam laga final Piala Carabao...
B-02
Selalu Bertujuan Mengejar Kehormatan
02 February 2023
Manchester United melewati leg kedua semifinal Piala EFL mereka dengan Nottingham...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.