Hanya Butuh Satu Kemenangan Lagi - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Hanya Butuh Satu Kemenangan Lagi

Timnas Inggris memastikan diri menuju partai puncak Euro 2020 setelah mantap mengalahkan Denmark dengan skor tipis 2-1, pertandingan terasa spesial karena digelar setidaknya didepan 50.000 pendukung Inggris yang hadir langsung di Wembley Stadium.

Peluit akhir disambut oleh adegan kegembiraan dan perayaan di kota-kota besar dan kecil di seluruh Inggris.

“Saya sangat senang untuk negara kami,” kata bos Southgate, yang meninju udara pada peluit akhir.

“Kami tahu apa yang telah dilalui negara kami seperti negara lain dan untuk melanjutkan kebahagiaan dan perjalanan itu selama empat hari lagi, kami sangat bahagia.”

Para pemain Inggris yang gembira merayakannya di lapangan di depan para penggemar mereka secara penuh dengan menyanyikan ‘Sweet Caroline’ yang telah dinyanyikan oleh para penggemar sepanjang turnamen.

“Itu adalah kekacauan di lapangan pada waktu penuh,” tambah Southgate. “Begitu Sweet Caroline bermain, itu saja.”

Mantan striker Inggris Gary Lineker mengatakan kepada BBC One: “Itu akhirnya terjadi. Saya ragu saya akan pernah melihatnya lagi dalam hidup saya pada satu titik.”

Ada kejutan menunggu gelandang Declan Rice usai pertandingan. Bintang West Ham mengetahui kelahiran keponakan barunya, yang tiba di dunia tepat pada saat Kane mencetak gol kemenangan.

Rice yang gembira berkata: “Saudaraku benar-benar memiliki bayi saat gol kedua masuk. Dia menangis, dia punya seorang gadis kecil. Ini malam yang spesial!”

Setidaknya akan ada 60.000 penggemar di Wembley untuk final showcase hari Minggu, meskipun ada laporan bahwa 90.000 penonton bisa menonton pertandingan tersebut.

Tiket untuk semifinal melawan Denmark dijual di media sosial seharga ribuan pound menjelang pertandingan.

Menurut situs UEFA, tiket yang tersedia untuk masyarakat umum untuk final telah terjual habis.

Warga London ditawari kesempatan untuk melihat final jika mereka memesan janji vaksinasi Covid-19. Sepasang kursi dan 50 pasang untuk zona penggemar di Trafalgar Square telah disiapkan oleh walikota ibukota, Sadiq Khan.

Pembatasan perjalanan Covid-19 berarti pendukung Italia tidak dapat terbang ke Inggris untuk pertandingan tersebut.

Namun, pendukung Italia yang berbasis di Inggris yang divaksinasi penuh atau dapat menunjukkan bukti tes aliran lateral negatif dari 48 jam sebelumnya diizinkan di Wembley.

Inggris bangkit dari ketinggalan satu gol untuk mengalahkan Denmark setelah perpanjangan waktu setelah Mikkel Damsgaard membuat Denmark unggul dengan tendangan bebas yang mewah – gol pertama yang kebobolan tim Gareth Southgate di Euro 2020.

Kiper Denmark Casper Schmeichel menggagalkan upaya Raheem Sterling dari jarak dekat sebelum Inggris menyamakan kedudukan ketika kapten Simon Kjaer melewati kipernya sendiri untuk mencoba menghentikan Sterling dari umpan silang rendah Bukayo Saka.

Pada malam yang penuh kegembiraan dan ketegangan, Schmeichel kemudian melakukan penyelaman penuh untuk mencegah sundulan Harry Maguire sebelum pemenang Kane dari rebound setelah Schmeichel menyelamatkan penaltinya.

Di antara kerumunan adalah David Baddiel dan Frank Skinner, yang terkenal menyanyikan lagu kebangsaan Inggris Three Lions, dengan reff akrabnya “Football’s coming home”.

Ada adegan gembira di tempat lain saat para penggemar mengenakan kostum dan strip sepak bola Inggris berkumpul di zona penggemar, pub, dan bar yang ditentukan untuk melihat kemenangan bersejarah itu.

Suasana pesta pecah di Trafalgar Square di London setelah Inggris mencetak gol kedua mereka, dengan beberapa pria bergerak untuk merobek baju mereka dan mulai menari di atas meja.

Kemudian, para penggemar turun ke jalan-jalan di London untuk merayakannya, dengan kerumunan orang berkumpul di Leicester Square dan puluhan pendukung memanjat ke Shaftesbury Memorial Fountain di Piccadilly Circus.

Italia gagal lolos ke Piala Dunia 2018 tetapi mereka telah meningkat sejak mantan bos Manchester City Roberto Mancini mengambil alih pada 2018.

Mereka menuju ke final hari Minggu tanpa terkalahkan dalam 33 pertandingan dan telah mengumpulkan momentum sepanjang Euro 2020 sejak kemenangan pembukaan mereka melawan Turki.

Setelah mengalahkan Belgia, peringkat nomor satu dunia, dan juara Eropa tiga kali Spanyol di babak sistem gugur, mereka tidak akan takut pada siapa pun.

Tim mereka termasuk bek veteran Giorgio Chiellini, 36, dan Leonardo Bonucci, 34, yang keduanya tampil mengesankan selama turnamen.

Minggu akan menjadi final turnamen besar ke-10 Azzurri, dan final Kejuaraan Eropa keempat mereka.

“Saya ingat Piala Dunia pertama saya pada 1990 – saya berusia sembilan tahun dan menangis di semifinal ketika kami kalah dari Jerman,” tambahnya.

“Ini saatnya Inggris. Kami harus pergi lagi pada hari Minggu dan membayar Italia, mereka telah membuat kami sangat menderita selama bertahun-tahun.”

Nelly menelepon dari Australia untuk mengatakan dia meneteskan air mata.

“Istri saya orang Denmark – dia sangat cepat kembali ke tempat tidur. Kami mungkin tidak akan berbicara selama 24 jam tapi siapa yang peduli? Saya sangat, sangat bangga menjadi orang Inggris. Saya akan menari di jalanan di Sydney.”

Popular News

DA74E1D6-1591-4598-86E9-52BEC5B4BEF1
Kebenaran
18 August 2022
Krisis yang dialami Manchester United nampaknya semakin parah beberapa hari terakhir...
H-11
Fakta Yang Sulit Untuk Dihindari
18 August 2022
Ini adalah tanda dari masa-masa sulit di Rangers bahwa untuk semua kualitas seismik...
H-10
Kembali Lebih Kuat
16 August 2022
Manajer Jurgen Klopp telah berjanji striker baru Darwin Nunez akan belajar dari...
1BF789E9-B957-4320-9262-0C765BBA2DBA
Festival Meriah di Inggris
16 August 2022
Layaknya sebuah acara festival yang berlangsung meriah, Liga Primer Inggris pekan...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.