Kesempatan Untuk Bertanding

Manchester City ditempatkan di bawah mikroskop yang belum pernah terjadi sebelumnya setelah kesengsaraan Liga Champions melawan Real Madrid, tetapi tidak ada yang bisa membantah cara mereka menanggapi.

Tim asuhan Pep Guardiola memegang kesempatan untuk bertanding di final kompetisi yang dengan susah payah menghindari mereka di tangan mereka sampai mereka entah bagaimana memunculkan kekalahan yang menghancurkan dari apa yang tampak seperti kemenangan meyakinkan di Bernabeu.

Dan untuk membuat penderitaan menjadi lebih lega, Liverpool, yang membuntuti mereka setiap inci dari jalan dalam pertempuran City untuk mempertahankan mahkota Liga Premier mereka, mengubah kesulitan mereka sendiri menjadi kemenangan untuk datang melalui semifinal Liga Champions melawan Villarreal.

Daftar pertanyaan yang ditujukan kepada City setelah keruntuhan di menit-menit terakhir itu berfokus pada karakter, manajemen permainan Guardiola, dan kekuatan pemulihan untuk mempertahankan keunggulan musim Liga Premier mereka dengan Liverpool di pundak mereka.

Akankah bahasa tubuh Manchester City mengungkapkan kesedihan dari kekalahan yang merusak itu? Apakah Manchester City telah dihancurkan oleh trauma yang dialami di dalam rumah kaca Bernabeu? Apakah kekalahan mereka dengan kemenangan di depan mata menimbulkan luka psikologis?

Tidak pada bukti ini. Tidak sedikit pun.

City dan Guardiola tidak bisa memberikan respon yang lebih meyakinkan ketika Newcastle United secara forensik dipisahkan, margin kemenangan 5-0 tidak hanya memberi mereka keunggulan tiga poin di puncak klasemen setelah hasil imbang Liverpool dengan Tottenham di Anfield tetapi juga memberi mereka selisih gol yang sekarang empat lebih baik dari tim Jurgen Klopp.

Setiap aspek dari tampilan City akan diperiksa secara rinci untuk tanda-tanda mabuk dari Madrid tetapi setelah beberapa saraf awal, dan kelangsungan hidup dari kesempatan yang disia-siakan oleh striker Newcastle United Chris Wood, ini adalah kasus layanan normal dilanjutkan.

City dibantu oleh kegagalan Liverpool untuk mengalahkan Spurs yang mengesankan pada Sabtu malam. Jendela peluang telah dibuka sedikit untuk menambah insentif ekstra dalam suasana tegang dan agak tenang di dalam Stadion Etihad saat kick-off.

Setelah City tenang, semua pertanyaan terjawab. Dan begitu Raheem Sterling menyundul masuk dari assist Joao Cancelo pada menit ke-19, semuanya berakhir.

Jika ada, selisih lima gol bukanlah ukuran akurat tentang seberapa jauh mereka lebih baik dari Newcastle United. Dalam satu mantra di babak kedua, City membuat 108 operan sukses ke nol tim tamu.

Ini adalah persis apa yang City butuhkan untuk meniup sarang laba-laba, dibantu dengan mewajibkan lawan di sisi Eddie Howe, yang sangat buruk sehingga mereka bahkan tidak berhasil menyelesaikan latihan pembatasan kerusakan.

Aymeric Laporte menambahkan satu detik sebelum turun minum dan Rodri membuatnya menjadi tiga tepat setelah satu jam – tetapi gol paling signifikan mungkin adalah yang ditambahkan oleh pemain pengganti Phil Foden dan Sterling di saat-saat terakhir.

City unggul 3-0 tetapi, mungkin didorong oleh kesadaran bahwa selisih gol mungkin belum menjadi faktor penentu dalam pertempuran sengit mereka dengan Liverpool, mereka dengan kejam menguangkan keinginan Newcastle untuk peluit akhir untuk membuat mereka keluar dari kesengsaraan mereka untuk mencetak dua gol tambahan itu.

Selisih gol mereka sekarang lebih unggul dari Liverpool dan mereka juga telah mencetak lebih banyak gol. Lemparkan di Liverpool hanya mendapatkan hasil imbang melawan Spurs dan akhir pekan ini telah menjadi pilihan yang sempurna untuk setiap kejutan susulan Liga Champions yang masih ada.

Guardiola menegaskan keadaan pikiran dan tubuh City akan meningkat dari hari ke hari dan kinerja serta hasil ini mendukung penilaiannya.

Dan untuk Jack Grealish, subjek dari beberapa kritik setelah kekalahan dari Real Madrid, ada kepuasan dari keterlibatan yang besar sepanjang dan dalam dua gol akhir untuk Foden dan Sterling. Ini telah menjadi musim pertama yang sulit untuk pria £ 100m tapi dia bisa senang dengan kontribusinya di sini.

Guardiola, yang begitu tersiksa di Madrid, tampak seperti orang yang merasakan katup tekanan dilepaskan oleh respons City, mengangkat tangannya ke langit untuk menuntut tepuk tangan meriah untuk Gabriel Jesus ketika dia diganti.

Dia menunjuk dengan bersemangat ke arah salah satu staf pendukungnya ketika sebuah bola mati bekerja dengan sempurna setelah Rodri mencuri tendangan sudut Kevin De Bruyne untuk mengubah skor menjadi 3-0. Dia mengepalkan tinjunya ke arah para penggemar City dengan gembira ketika Sterling mencetak gol kelima.

Manchester City berada di posisi terdepan setelah pertandingan akhir pekan tetapi tidak akan ada kepuasan dengan ujian tandang yang berat yang akan datang di Wolverhampton Wanderers dan West Ham United sebelum pertandingan kandang hari terakhir melawan Aston Villa.

Belum ada yang diputuskan terlepas dari posisi mereka yang menjanjikan – tetapi yang pasti adalah bahwa semua orang yang terhubung dengan Manchester City akan merasa jauh lebih baik tentang diri mereka sendiri setelah kemenangan besar ini.

City menghadapi banyak pertanyaan pra-pertandingan tentang karakter mereka dan respons potensial untuk kehilangan tempat di final Liga Champions yang mereka pegang hingga kebangkitan kembali Real Madrid yang mengejutkan di Bernabeu.

Cara kemenangan ini, dan maknanya yang lebih luas, memberikan jawaban yang sempurna.

Ada beberapa ketegangan di sekitar Stadion Etihad di awal dan striker Newcastle Wood mungkin akan membuat mereka semakin bergejolak jika dia tidak memberikan penyelesaian lemah dari umpan silang Allan Saint-Maximin di pertukaran pembukaan.

Dia tidak hanya mengarahkan sundulan yang jinak langsung ke Ederson tetapi juga merampas peluang yang lebih baik dari Joelinton saat pemain Brasil itu mengintai di belakangnya.

City, sebaliknya, menunjukkan semua kelas mereka dalam serangan dan begitu Sterling membuat mereka unggul, rasanya seolah-olah hanya akan ada satu hasil.

Itu adalah penampilan dan hasil yang dirancang untuk mengangkat semangat mereka dan menempatkan City di posisi terdepan untuk mempertahankan gelar mereka mengingat mereka memimpin dengan tiga poin dengan tiga pertandingan tersisa – dan kemenangan yang indah ini membuat mereka tertinggal satu poin dari Liverpool empat kali di depan. selisih gol.

Tahap penutupan dimainkan sebagai formalitas dengan City dalam kendali penuh, satu-satunya awan pada hari mereka adalah pergantian bek kunci Ruben Dias di babak pertama.

Namun penambahan dua gol telat itu memberi City potensi bantalan kunci jika mereka goyah di salah satu pertandingan terakhir mereka.

Dan Guardiola, sosok yang menderita di Madrid, lebih bersemangat saat aksi berlangsung, bahkan menuntut tepuk tangan meriah untuk Gabriel Jesus dari para penggemar City ketika dia diganti, permintaan yang dijawab dengan sepatutnya.

City memiliki takdir mereka di tangan mereka sendiri, dengan pertandingan tandang di Wolverhampton Wanderers dan West Ham United akan datang sebelum pertandingan kandang hari terakhir melawan Aston Villa.

Newcastle adalah klub yang didorong oleh keuangan tinggi dan ambisi besar setelah pengambilalihan mereka yang berbasis di Arab Saudi, tetapi ini adalah pelajaran berat lainnya dalam skala jurang antara di mana mereka berada dan di mana mereka ingin berada.

Liverpool menyampaikan pelajaran pertama di St James’ Park pekan lalu dan City menyampaikan pesan itu dengan mengungguli tim Newcastle pada tahap awal pembangunan kembali di bawah manajer Eddie Howe.

Newcastle menunjukkan satu atau dua tanda awal yang menjanjikan tetapi posisi mereka saat ini diilustrasikan dalam pertandingan ini karena mereka dikuasai oleh tim City yang hanya beroperasi di level yang berbeda – meskipun mereka hampir tidak sendirian di sana.

Tentara Toon yang bepergian memiliki suara yang bagus di seluruh dan ada optimisme yang dapat dimengerti dengan jelas di sekitar Tyneside tetapi ini harus dilunakkan oleh realisme bahwa tidak ada perbaikan cepat atau rute mudah ke apa yang mereka harapkan akan menjadi tujuan akhir mereka.

City benar-benar dominan dan skor akhir adalah cerminan realistis seberapa jauh di belakang Newcastle saat mereka memulai perjalanan mereka ke depan.

Manajer Howe telah melakukannya dengan baik untuk membimbing mereka ke posisi aman di Liga Premier dengan beberapa minggu tersisa ketika degradasi pernah menjadi prospek yang realistis – sekarang pekerjaan yang lebih signifikan menunggu di musim panas.

Popular News

tabel-roullete-amerika
Aturan dalam Bermain Roulette
10 March 2018
Hari ini kita akan membahas salah satu jenis kasino yang juga merupakan favorit jutaan...
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
05 June 2020
Pembalap Mercedes akan kembali ke trek di sirkuit Silverstone, Inggris, minggu depan...
save-
Virtus Pro menandatangani Save- ke daftar Dota 2 setelah 2 turnamen sebagai pengganti
31 October 2019
Virtus Pro adalah salah satu tim paling dominan sepanjang musim Sirkuit Dota Pro...
Lil
Lil membentuk tim baru Odium; membawa beberapa anggota CIS
04 October 2018
Ilya "Lil" Ilyuk telah memutuskan untuk mengambil banteng dengan tanduk dan menciptakan...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.