Tampilan Yang Menakjubkan - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Tampilan Yang Menakjubkan

Pelatih Portugal Fernando Santos menjatuhkan Cristiano Ronaldo ke bangku cadangan untuk pertemuan babak 16 besar dengan Swiss dan dihargai dengan hat-trick dari pengganti Goncalo Ramos dan tampilan tim yang menakjubkan.

Santos mengungkapkan ketidaksenangannya atas sikap yang dibuat oleh Ronaldo ketika dia diganti dalam pertandingan grup terakhir melawan Korea Selatan dan itu adalah pertama kalinya dalam 31 pertandingan sejak 2008 bahwa dia tidak menjadi starter di turnamen besar.

Portugal meremehkan absennya pemain berusia 37 tahun itu secara halus, saat striker Benfica berusia 21 tahun Ramos mencetak treble pertama turnamen ini pada awal internasional pertamanya, untuk membantu menyiapkan perempat final melawan paket kejutan Maroko setelah kemenangan mereka melawan Spanyol melalui adu penalti.

Ramos memulai kemenangan pada menit ke-17 ketika ia melakukan penyelesaian melewati kiper Swiss Jan Sommer di tiang dekat sebelum bek veteran berusia 39 tahun Pepe menggandakan keunggulan Portugal ketika ia menyundul bola sepak pojok Bruno Fernandes pada menit ke-33.

Debut penuh impian berlanjut ketika Ramos secara efektif mengakhiri pertandingan dengan sapuan tiang dekat pada umpan silang Diogo Dalot enam menit setelah turun minum, sang striker mengubah penyedia untuk mengatur Raphael Guerriero untuk mengakhiri gerakan menyapu dengan serangan kuat empat menit kemudian.

Bek Manchester City Manuel Akanji membalaskan satu gol untuk Swiss tetapi Ramos dengan cepat mendapatkan gol ketiganya dengan chip cerdas, yang menjadi sinyal bagi penonton di Stadion Lusail untuk menuntut masuknya Ronaldo.

Pelatih Portugal Ramos berkewajiban dengan kemenangan pertandingan, Ronaldo masuk dengan tepuk tangan meriah, tetapi rekan satu timnya pantas mendapatkan semua pujian untuk penampilan kelas atas.

Ronaldo menguasai bola di gawangnya tetapi dinyatakan offside sehingga pemain muda lain yang berpura-pura menjadi mahkotanya, Rafael Leao yang berusia 23 tahun, yang menampilkan penampilan memukau ketika ia melakukan tendangan melengkung di gol keenam.

Absennya Cristiano Ronaldo tidak menghilangkan sorotan dan perhatian dari superstar yang memudar itu, tetapi justru membuatnya semakin bersinar ke arahnya di Stadion Lusail.

Ronaldo dikerumuni oleh fotografer di ruang istirahat setelah lagu kebangsaan kemudian menerima sambutan bintang pop ketika dia masuk sebagai pemain pengganti setelah 74 menit menyusul tuntutan yang berkepanjangan dan berisik untuk perkenalannya, terutama dari penduduk setempat yang datang menemuinya.

Fokusnya seharusnya bukan Ronaldo.

Penghargaan harus diberikan kepada tim Portugal yang terlihat lebih mobile, cair dan bersatu tanpa pria yang saat ini sedang mencari klub berikutnya setelah meninggalkan Manchester United.

Portugal adalah tim yang penuh talenta meski tanpa Ronaldo dan Ramos membuat dampak instan, tidak hanya dengan golnya tetapi juga pergerakan dan permainan timnya.

Dan gol telat yang manis dari Rafael Leao adalah demonstrasi lain dari masa depan cerah Portugal, yang hampir tidak terlihat dalam bahaya tanpa Ronaldo saat mereka menyingkirkan Swiss.

Pelatih Portugal Santos adalah individu yang berwajah tegas tetapi operator yang lihai dengan kemenangan Euro 2016 di CV-nya. Dia akan dibenarkan sepenuhnya untuk membiarkan dirinya tersenyum setelah keputusannya yang berani, tetapi pada akhirnya benar, untuk mengabaikan kehadiran timnya yang menjulang tinggi.

Ini adalah penampilan yang sangat lengkap dari Portugal sehingga pasti tidak ada tempat awal bagi Ronaldo di perempat final Piala Dunia mendatang melawan Maroko.

Swiss masuk ke babak 16 besar Piala Dunia dengan reputasi sebagai tim yang keras kepala, terorganisir dengan baik dan sulit dikalahkan di bawah arahan pelatih berpengalaman Murat Yakin.

Jika demikian, ini adalah tiruan pucat dari kualitas mereka yang sebenarnya saat mereka dipisahkan oleh Portugal dan nyaris tidak mengancam kiper Diogo Costa, dengan Xherdan Shaqiri – harapan inspirasi utama mereka – dibuat tanpa nama.

Swiss mungkin menganggap mencapai fase sistem gugur sebagai hal yang wajar di turnamen ini, tetapi pasti masih ada kekecewaan besar atas sikap lemah lembut dan biasa-biasa saja mereka meninggalkan Qatar, karena bukti sebelumnya menunjukkan bahwa mereka adalah tim yang jauh lebih baik daripada yang dihancurkan di sini.

Sebelum kick-off, semua pembicaraan tentang Cristiano Ronaldo dijatuhkan. Secara penuh waktu, itu semua tentang Goncalo Ramos.

Kamera-kamera tertuju pada pencetak gol terbanyak sepanjang masa Portugal, yang reaksinya saat diganti pada pertandingan negaranya sebelumnya telah membuat jengkel manajer Fernando Santos, karena ia mengambil tempatnya di antara pemain pengganti untuk pertandingan babak 16 besar melawan Swiss di Piala Dunia di Qatar. .

Bangku itu dikelilingi oleh fotografer yang putus asa untuk mengambil gambar Ronaldo yang tidak puas, absen dari starting XI Portugal di turnamen besar untuk pertama kalinya sejak 2008.

Tapi perhatian segera beralih ke aksi di lapangan, saat penggantinya yang berusia 21 tahun merebut kesempatannya dengan hat-trick yang luar biasa dalam kemenangan 6-1.

Ketika pelatih Portugal Santos mengambil keputusan untuk menurunkan Ronaldo ke bangku cadangan untuk pertandingan tersebut, dia tidak bisa mengharapkan hasil yang lebih baik.

Tidak hanya timnya mencetak enam gol dalam pertandingan sistem gugur Piala Dunia, tetapi pemain muda yang ia panggil untuk maju juga mencetak tiga gol di malam terbesar dalam karirnya.

Pada usia 21 tahun 169 hari, Ramos adalah pemain termuda yang mencetak hat-trick Piala Dunia sejak pemain Hungaria Florian Albert pada 1962.

Penyerang Benfica itu hanya membutuhkan waktu 17 menit untuk mengumumkan dirinya di Qatar saat ia melakukan satu sentuhan sebelum melepaskan bola melewati kiper Swiss Yann Sommer di tiang dekat untuk membuat Portugal bangkit dan berlari.

Dia hampir mengakhiri pertandingan sebagai kontes tak lama setelah paruh waktu dengan detik yang sulit, menggigit di tiang dekat untuk memenuhi umpan silang rendah Diogo Dalot dan menjadikannya 3-0.

Umpan tanpa melihat membantu Raphael Guerreiro sebelum Ramos memastikan treble yang menakjubkan – yang pertama di Piala Dunia ini – dengan chip yang meyakinkan atas Sommer.

Diganti setelah 74 menit, ia mengakhiri pertandingan dengan tembakan terbanyak (enam), tembakan tepat sasaran (lima) dan sentuhan di kotak lawan (enam), selain tiga golnya dari nilai gol yang diharapkan sebesar 1,28.

Saat Ramos diganti, mantan penjaga gawang Inggris Rob Green berkata: “Goncalo Ramos sangat spektakuler. Performa Piala Dunia sejauh ini, dengan semua yang terjadi di sekitarnya.”

Sementara Ronaldo, dengan delapan gol Piala Dunia, belum mencetak gol dalam enam penampilan sistem gugur untuk Portugal di turnamen tersebut, Ramos sudah memiliki tiga gol.

Ramos, yang berkembang melalui sistem pemuda Benfica, hanya bermain selama 33 menit untuk Portugal dalam tiga penampilan untuk negaranya sebelum menghadapi Swiss pada Selasa.

Itu termasuk satu gol dalam penampilan persahabatan selama 23 menit melawan Nigeria pada November, sebelum menjadi cameo selama dua menit dan delapan menit dalam pertandingan grup melawan Ghana dan Uruguay.

Dia kemudian tetap menjadi pemain pengganti yang tidak digunakan karena Portugal yang sudah memenuhi syarat kalah dari Korea Selatan.

Tapi, setelah memulai internasional senior pertamanya di babak sistem gugur Piala Dunia, dia menampilkan performa yang menunjukkan bahwa dia telah melakukan ini selama bertahun-tahun.

Dengan 14 gol dan enam assist dalam 21 pertandingan untuk Benfica musim ini – termasuk tujuh gol dalam enam penampilan liga terakhirnya – Ramos jelas bukan pemain yang kurang percaya diri saat ini.

Tapi dia hanya bisa bermimpi tentang bagaimana awal Piala Dunia pertamanya akan dimainkan.

Dia adalah pemain pertama yang mencetak hat-trick pada awal Piala Dunia pertamanya sejak Miroslav Klose dari Jerman pada tahun 2002 – pencetak gol terbanyak pria Piala Dunia sepanjang masa – dan dia adalah pencetak gol termuda kedua Portugal dalam sejarah Piala Dunia, setelah Ronaldo pada tahun 2006 .

Dan, setelah penampilan spektakuler ini, dia akan merasa telah melakukan semua yang dia bisa untuk mengamankan tempat sebagai starter di perempat final melawan Maroko.

Ditanya tentang Ronaldo secara penuh waktu, Ramos berkata: “Cristiano Ronaldo berbicara kepada saya dan semua orang di tim. Dia pemimpin kami dan selalu berusaha membantu.”

Akhir dari 31 pertandingan beruntun mantan penyerang Real Madrid, Juventus dan Manchester United yang dimulai di turnamen besar untuk negaranya akan selalu menjadi berita besar.

Tetapi bahkan dia mungkin terkejut dengan keributan di sekitar ruang istirahat sebelum kick-off, sementara yang paling dekat dia bisa memberikan untuk bagian dari kerumunan yang berteriak-teriak untuk masuknya babak kedua adalah penyelesaian yang dianulir karena offside yang jelas.

Mengingat pengaruh Ramos, tidak ada jaminan bahwa Ronaldo yang berusia 37 tahun akan mendapatkan kembali tempat awalnya melawan Maroko pada hari Sabtu.

Bos Portugal Santos mengatakan dia “benar-benar tidak suka” reaksi Ronaldo diganti setelah 65 menit dalam kekalahan oleh Korea Selatan di pertandingan terakhir grup, yang menggambarkan bagaimana waktunya di Manchester United tiba-tiba berakhir bulan lalu.

Pemenang Ballon d’Or lima kali itu membantah mengarahkan ledakan ke arah pelatihnya, tetapi, bagaimanapun, menemukan dirinya di antara pemain pengganti melawan Swiss.

Menjadi orang pertama yang mencetak gol di lima Piala Dunia sebelumnya di turnamen, kinerja tim yang menghancurkan ini dapat memaksa Ronaldo menerima peran yang kurang menonjol untuk negaranya.

Mantan striker Inggris Ian Wright berkata: “Ini adalah tim yang bisa dengan mudah maju dan Ronaldo masih bisa berkontribusi.

“Jika dia mengerti, dia bisa mencetak gol kemenangan untuk mereka di final.”

Popular News

B-04
Membutuhkan Waktu Menjadi Lebih Baik
04 February 2023
Penandatanganan rekor Inggris Enzo Fernandez melakukan debutnya di Chelsea tetapi...
B-03
Hat-trick Yang Menakjubkan
03 February 2023
Christian Burgess tidak percaya dengan apa yang baru saja dilihatnya. Sisinya, Royale...
4ACFCFAE-2747-4148-B7B2-CD2050955A41
The Magpies Yang Baru
02 February 2023
Newcastle United akan menghadapi Manchester United dalam laga final Piala Carabao...
B-02
Selalu Bertujuan Mengejar Kehormatan
02 February 2023
Manchester United melewati leg kedua semifinal Piala EFL mereka dengan Nottingham...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.